Jumat, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Jumat, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Cameron dan Putin Bakal Bertemu Bahas Ukraina

Selasa 03 Jun 2014 05:19 WIB

Rep: Mutia Ramadhani/ Red: Muhammad Hafil

Peta Ukraina

Peta Ukraina

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Perdana Menteri Inggris, David Cameron dijadwalkan akan bertemu dengan Presiden rusia ">rusia , Vladimir Putin untuk membahas krisis ukraina . Pertemuan tatap muka keduanya akan digelar bertepatan dengan peringatan ulang tahun ke-70 D-Day di Normandia pada Jumat pekan ini.

Pertemuan tersebut berlangsung sehari setelah Putin menghadiri pertemuan puncak para pemimpin dunia G7 di Brussels pada Rabu dan Kamisnya dimana Putin tidak diikutsertakan di dalamnya. Putin sedianya akan memimpin pertemuan Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G8 di Sochi, Rusia. Namun, para pemimpin dunia mengatakan mereka tak bisa bertemu Putin setelah aneksasi Rusia atas Crimea dan campur tangan negara tersebut di Ukraina.

"Ini adalah kesempatan langka untuk menetapkan pentingnya dialog antara pemerintah Rusia dan pemerintah Ukraina yang baru saja melakukan pemilihan presiden selama sepekan lalu," ujar Juru Bicara Cameron, dilansir dari the Guardian, Selasa (3/6).

Pertemuan Cameron dan Putin juga terjadi di tengah meningkatnya ketegangan antara London dan Moskow atas komentar Prince of Wales yang membandingkan Putin di Ukraina tak ubahnya seperti Adolf Hitler. Putin mengatakan pernyataan Pangeran Charles itu tidak dapat diterimanya.

"Saya menggarisbawahi pentingnya pemilihan presiden di Ukraina. Dengan presiden yang terpilih secara demokratis, maka itu akan memegang mandat yang kuat. Jajak pendapat yang meraup suara lebih dari 50 persen itu menyatakan secara tegas kehendak rakyat Ukraina itu sendiri," ujar Putin.

Inggris belum menyampaikan argumennya untuk sanksi ekonomi yang lebih keras terhadap Rusia, namun Inggris telah menjembatani Amerika Serikat dan Jerman. Selain bertemu Putin, Cameron juga dijadwalkan bertemu presiden Ukraina yang baru terpilih, Petro Poroshenko dalam waktu dekat. (Mutia Ramadhani)

sumber : the Guardian
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA