Friday, 16 Rabiul Akhir 1441 / 13 December 2019

Friday, 16 Rabiul Akhir 1441 / 13 December 2019

Dua Polisi Tewas, Seorang Cedera di Turki Timur

Jumat 10 Oct 2014 18:47 WIB

Red: Julkifli Marbun

Turki

Turki

REPUBLIKA.CO.ID, ANKARA -- Dua polisi Turki tewas dan lainnya luka parah di Kota Bingol, Turki timur, kata aparat keamanan mengumumkan Kamis.

Orang-orang bersenjata tak dikenal menembak tiga petugas itu saat mereka menyelidiki kerusakan properti akibat demonstrasi baru-baru ini, yang diadakan untuk menentang strategi pemerintah Turki di Kobane, menewaskan dua petugas dan melukai satu lainnya, kata pihak berwenang.

Sementara itu, tiga orang juga tewas pada Kamis di Provinsi Gaziantep, Turki selatan, selama konfrontasi bersenjata antara kelompok-kelompok penentang atas nasib Kobane, menurut media Turki.

Sebelumnya, pihak berwenang Turki mengumumkan bahwa jumlah korban tewas akibat kekerasan yang terjadi di berbagai kota di negara itu telah meningkat menjadi 26 orang.

Sementara itu sebelumnya, setidaknya 14 orang tewas dalam unjukrasa pro-Kurdi di Turki tenggara, yang marah pada pemerintah karena tidak bertindak terhadap kelompok garis keras di Suriah, kata pejabat, Rabu.

Delapan orang tewas di kota Diyarbakir, yang berpenduduk mayoritas Kurdi, tempat kerusuhan paling hebat terjadi pada Selasa malam hingga Rabu siang, kata pejabat keamanan setempat kepada AFP.

Bentrokan dengan polisi menimbulkan kerusakan luas di kota itu dengan sejumlah toko dan bus-bus dibakar.

Para korban tewas terjadi dalam protes-protes rusuh di Mardin, Siirt, Batman dan Mus, semua kota itu terletak di Turki tenggara.

Dalam satu tindakan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam tahun-tahun belakangan ini, tentara Turki digelar di jalan-jalan sejumlah kota Dyarbakir, Mardin dan Van untuk memberlakukan jam malam.

Sekolah-sekolah ditutup di Diyarbakir dan perkelahian berhenti, kata laporan-laporan.

Protes-protes pertama meletus malam Senin tetapi bentrokan Selasa lebih keras.

Polisi juga menggunakan gas air mata dan meriam air untuk membubarkan para pengunjuk rasa yang pro Kurdi.

Pemerintah Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) yang berkuasa sejauh ini tidak melakukan intervensi militer terhadap para petempur ISIS yang berperang untuk menguasai kota perbatasan Kobane yang berpenduduk mayoritas Kurdi di Suriah. Sikap pemerintah itu membuat para warga Kurdi Turki marah.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA