Friday, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Friday, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Venezuela Tangkap WN AS karena Tuduhan Spionase

Ahad 01 Mar 2015 11:47 WIB

Rep: Lida Puspaningtyas/ Red: Ani Nursalikah

Nicolas Maduro

Nicolas Maduro

Foto: AP/Fernando Llano

REPUBLIKA.CO.ID, CARACAS -- Venezuela menahan beberapa warga Amerika Serikat dengan tuduhan spionase, Sabtu (1/3). Presiden Venezuela Nicolas Maduro mengatakan tahanan termasuk seorang pilot yang membawa banyak dokumentasi.

''Kami telah menangkap beberapa warga negara AS karena aktivitas bawah tanah, spionase dan mencoba menjaring orang-orang di sepanjang pantai Venezuela,'' kata Maduro. Ia menambahkan, seorang pilot pesawat AS yang merupakan orang Latin ditangkap di Tachira.

Hubungan AS dan Venezuela kembali tegang. Pemerintah Maduro memutuskan mengurangi jumlah staf di kedutaan besar AS di Caracas. Ia telah meminta Menteri Luar Negeri Delcy Rodriguez untuk memproses secepatnya.

''Pengurangan misi AS di Caracas itu berdasar peraturan konvensi Vienna untuk merevisi, mengurangi dan membatasi jumlah pejabat AS di kedutaan besar di Caracas,'' katanya.

Maduro juga menghalangi beberapa pejabat AS masuk ke Venezuela sebagai balasan dari tindakan yang sama AS pada tahun lalu. Menurutnya, orang Amerika yang akan masuk Venezuela harus mengajukan visa dan membayar sebanyak orang Venezuela mengajukan visa ke AS.

Juru bicara kedutaan besar AS di Caracas tidak memberi komentar banyak. Ia hanya mengatakan komunikasi diplomatik dengan pemerintah Venezuela sangat minim. Kementerian Komunikasi Venezuela tidak merinci detail tindakan spionase yang dinyatakan Maduro.

sumber : reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA