Thursday, 17 Rabiul Awwal 1441 / 14 November 2019

Thursday, 17 Rabiul Awwal 1441 / 14 November 2019

Iran Lanjutkan Pembicaraan Soal Pencabutan Sanksi

Rabu 22 Apr 2015 18:57 WIB

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Winda Destiana Putri

Fasilitas nuklir Iran

Fasilitas nuklir Iran

Foto: telegraph.co.uk

REPUBLIKA.CO.ID, WINA -- Iran dan enam negara super power melanjutkan pembicaraan di Wina untuk membahas kesepakatan nuklir. Pemicaraan kali ini bertujuan untuk membatasi aktivitas nuklir di Iran hingga Juni mendatang.

Wakil Menteri Luar Negeri Iran Abbas Araqchi mengatakan salah satu topik utama perundingan lanjutan adalah pencabutan sanksi.

"Mencabut sanksi akan menjasi topik utama dalam perundingan, jika pihak lain menunjukkan niat baik, kita dapat mencapai kesepakatan akhir," ujar dia dilansir dari Reuters, Rabu (22/4).

Iran bersikeras hanya akan menerima kesepakatan akhir berkaitan dengan program nuklirnya dan enam negara tersebut sekaligus mencabut sanksi yang berlaku selama ini. Amerika Serikat sepakat untuk menghapus sanksi Iran secara bertahap.

Presiden AS Barack Obama telah dipaksa untuk memberikan suara dalam Kongres terkait kesepakatan nuklir Iran. Kesepakatan ini termasuk hak veto anggota parlemen untuk mencabut sanksi oleh AS.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA