Minggu, 21 Safar 1441 / 20 Oktober 2019

Minggu, 21 Safar 1441 / 20 Oktober 2019

Ada Kemungkinan Perundingan Nuklir Iran Diperpanjang Hingga Juli

Senin 29 Jun 2015 15:25 WIB

Rep: melisa riska putri/ Red: Ani Nursalikah

Fasilitas nuklir Iran

Fasilitas nuklir Iran

Foto: telegraph.co.uk

REPUBLIKA.CO.ID, WINA -- Amerika Serikat dan Iran mengakui ada peluang memperpanjang batasan negosiasi nuklir hingga 9 Juli. Sebagai bagian dari kesepakatan dengan Kongres AS, anggota parlemen memiliki 30 hari untuk meninjau kesepakatan sebelum menangguhkan sanksi.

Tapi, pengunduran waktu ini akan membuat waktu peninjauan Kongres menjadi 60 hari. Hal ini bisa memberikan baik Iran maupun AS lebih banyak waktu untuk merusak kesepakatan.

Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif meninggalkan pembicaraan nuklir Iran yang kian dekat dengan tenggat waktu Selasa (30/6). Iran tidak setuju dengan syarat adanya pihak asing yang memantau situs nuklir dan militernya.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, lawan sengit dari pembicaraan ini, menganggap perjanjian menjadi lebih buruk dari hari ke hari.

"Masih belum terlambat untuk kembali bersikeras benar-benar menyangkal kemampuan Iran untuk mempersenjatai diri dengan senjata nuklir," ujarnya, Ahad (28/6).

sumber : AP
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA