Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Barack Obama Siap Tinggalkan Negosiasi Nuklir Iran

Rabu 01 Jul 2015 17:07 WIB

Rep: melisa riska putri/ Red: Ani Nursalikah

Enam negara kekuatan dunia bertemu bahas nuklir Iran.

Enam negara kekuatan dunia bertemu bahas nuklir Iran.

Foto: nytimes

REPUBLIKA.CO.ID, WINA -- Presiden Amerika Serikat Barack Obama mengatakan, ia bersedia keluar dari kesepakatan nuklir Iran.

Komentar Obama datang tak lama setelah diplomat mengumumkan pembicaraan akan diperpanjang melampaui tenggat waktu. Tenggat waktu negosiasi ini dijadwalkan Selasa (30/6).

"Saya akan keluar dari negosiasi jika pada kenyataannya itu adalah kesepakatan yang buruk," kata dia, Rabu (1/7).

Ia mengaku masih belum jelas apakah Iran dapat memenuhi komitmen yang dibuat dalam kesepakatan awal di Lausanne, Swiss pada April lalu. "Jika mereka tidak bisa, itu akan menjadi masalah," tambahnya.

Negosiasi diperpanjang selama sepekan ke depan. Departemen Luar Negeri mengumumkan tambahan waktu pembicaraan hanya beberapa jam sebelum berakhirnya tenggat waktu negosiasi. Perpanjangan waktu ini juga tak jauh dari nuansa politik di Gedung Putih dan Kongres.

Sementara itu, Iran memperingatkan tentang konsekuensi seandainya Barat gagal melakukan tawar-menawar dalam perundingan.

Kantor berita resmi IRNA melaporkan Presiden Iran Hassan Rouhani memperingatkan negaranya akan mengintensifkan kegiatan nuklirnya jika mendeteksi pelanggaran dari negara-negara terkait dalam negosiasi kesepakatan.

sumber : AP
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA