Jumat, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Jumat, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

18 Tewas dalam Serangan Hotel Mali

Sabtu 21 Nov 2015 00:31 WIB

Red: Ani Nursalikah

Sandera terluka dievakuasi dari Hotel Radisson Blu di Bamako, Mali, Jumat, 20 November 2015..

Sandera terluka dievakuasi dari Hotel Radisson Blu di Bamako, Mali, Jumat, 20 November 2015..

Foto: EPA

REPUBLIKA.CO.ID, BAMAKO -- Pejabat Mali mengatakan tidak ada lagi sandera di  Hotel Radisson Blu di Bamako.

Dikutip dari BBC, Jumat (20/11), pasukan khusus menyerbu hotel setelah kelompok itu memasuki hotel dan menyandera 170 orang. Sedikitnya 30 sandera berhasil lolos.

Alqaidah dalam kelompok Islamic Maghreb dan al-Murabitoun mengatakan mereka bertanggung jawab atas serangan.

Sedikitnya 18 orang tewas dan dua prajurit terluka.

Salah satu korban tewas adalah Geoffrey Dieudonne, seorang anggota parlemen di kawasan Wallonia.  Seorang jurnalis di lobi hotel mengatakan para sandera meninggalkan hotel. Belum diketahui berapa orang yang selamat.

Hotel yang dimiliki AS itu kerap disinggahi pengusaha asing dan awak pesawat. Sebelum pasukan khusus merangsek masuk hotel, sumber keamanan mengatakan kepada Reuters sejumlah sandera yang mampu mengucapkan ayat Alquran dibebaskan.


BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA