Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

AS Kutuk Serangan Brutal Mali

Sabtu 21 Nov 2015 06:31 WIB

Rep: c23/ Red: Ani Nursalikah

Petugas membawa jasad korban penyerangan di Radisson Blu Hotel, Bamako, Mali, Jumat, 20 November 2015.

Petugas membawa jasad korban penyerangan di Radisson Blu Hotel, Bamako, Mali, Jumat, 20 November 2015.

Foto: AP Photo/Baba Ahmed

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Juru Bicara Gedung Putih Ned Harga mengatakan negaranya mengutuk serangan brutal di Radisson Blu Hotel di Bamako, mali . Ia berjanji akan membantu pemerintah Mali menyelidiki insiden penyerangan tersebut.

Ned mengaku telah mendapat konfirmasi serangan telah berakhir.

"Kami juga terus berkoordinasi dengan para pejabat Amerika Serikat (AS) di sana untuk memverifikasi semua lokasi yang ditinggali warga AS," ujarnya, seperti dikutip Reuters, Sabtu (21/11).

Baca 18 Tewas dalam serangan hotel mali

Diketahui sebelumnya, sekelompok militan menyerbu dan menyandera sejumlah orang yang berada di Blu Hotel, Bamako, Mali pada Jumat (20/11). Sebanyak 18 orang dinyatakan tewas akibat serangan tersebut.

Selain itu, kelompok militan juga menyandera sekitar 180 orang yang berada di hotel. Namun, 30 di antaranya berhasil lolos.

Baca Pasukan Khusus AS dan Prancis Diterjunkan Atasi penyanderaan mali

Belum diketahui siapa yang merencanakan dan melakukan serangan tersebut. Namun kelompok militan Alqaidah dan al-Murabitoun mengklaim bertanggung jawab terhadap serangan.

Baca Hancurkan ISIS, Rusia Kerahkan 69 Pesawat Tempur

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA