Tuesday, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Tuesday, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Trump Pasang Orang Garis Keras di Pemerintahan AS

Sabtu 19 Nov 2016 02:59 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Andi Nur Aminah

Presiden terpilih AS Donald Trump memilih purnawirawan Letjen Michael Flynn sebagai penasihat keamanan nasional.

Presiden terpilih AS Donald Trump memilih purnawirawan Letjen Michael Flynn sebagai penasihat keamanan nasional.

Foto: Al Araby

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Pemerintahan Presiden terpilih AS, Donald Trump mulai terbentuk. Sejauh ini ia memenuhi jabatan tertinggi dengan orang-orang garis keras, sekutu dekat, atau keduanya.

Dilansir dari BBC, Sabtu (19/11), Presiden AS terpilih itu telah membuat tawaran kepada bagian dari partai yang menentang dia, seperti pertemuan dengan Gubernur Carolina Selatan Nikki Haley pada Kamis dan menjadwalkan pertemuan pada hari Ahad dengan calon Partai Republik pada 2012 Mitt Romney, yang awal tahun ini menyebutnya sebagai artis tukang tipu dan penipuan.

Waktu akan menunjukkan, bagaimanapun, apakah pergerakan tersebut adalah upaya yang sah untuk diversifikasi kalangan teman-temannya atau hanya untuk pertunjukan. Jeff Sessions, politisi besar pertama yang duduk di belakang Trump, kini menduduki posisi Jaksa Agung. Meskipun adanya kemarahan atas dugaan komentar rasis yang dibuatnya pada 1980.

Letnan Jenderal Michael Flynn telah ditunjuk sebagai penasehat keamanan nasional. Retorika kontroversial Pensiunan Jenderal Michael Flynn jauh lebih baru tapi dia sedang maju untuk posisi yang tidak memerlukan konfirmasi senat. Sehingga ia bisa menghindari keroyokan dari lawan-lawan politiknya.

Flynn menjadi telinga Trump selama ia menghabiskan sebagian besar waktu kampanye. Sekarang ia akan memilikinya di Gedung Putih. Sejauh ini, tampaknya Presiden AS terpilih itu tampaknya mendapatkan tim yang dia inginkan.


BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA