Selasa, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Selasa, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Panama Tahan 64 Orang, Sita Empat Ton Kokain

Kamis 01 Jun 2017 14:22 WIB

Red: Ani Nursalikah

Kokain.

Kokain.

Foto: abc

REPUBLIKA.CO.ID, PANAMA -- Pihak berwenang Panama menangkap 64 orang dan menyita empat ton kokain pascapenyelidikan selama dua tahun terhadap sebuah jaringan perdagangan narkoba, Rabu (31/5).

Selama 22 bulan terakhir, polisi telah menyita total uang tunai senilai 2,5 juta dolar, 49 kendaraan dan satu ton ganja dari
kelompok yang melibatkan warga Panama, Kolombia, Kuba, Guatemala, Meksiko dan Venezuela. Jaksa perdagangan narkoba Eduardo de la Torre mengatakan kepada wartawan kelompok tersebut telah memindahkan narkoba dengan kapal dari Amerika Selatan dan mencatat nilai obat terlarang itu di jalanan Amerika Serikat sekitar 400 juta dolar AS.

Sebanyak 33 orang lagi telah dikenai tuduhan dalam penyelidikan tersebut, termasuk pejabat polisi, kata pemerintah dalam sebuah pernyataan. Presiden Panama Juan Carlos Varela telah mengeluhkan kesepakatan damai antara pemerintah Kolombia dan kaum Marxis kelompok pemberontak FARC telah menyebabkan lonjakan perdagangan narkoba dan kekerasan di Panama.

Panama memperketat kontrol imigrasi pekan ini pada pintu masuk dari Kolombia, Venezuela dan Nikaragua menyusul serangkaian
protes yang telah menyalahkan masuknya migran sebagai pemicu aksi kekerasan. Pemerintah Panama pekan lalu, mengatakan akan memperketat kebijakan imigrasi ke Venezuela, Kolombia dan Nikaragua, termasuk mengurangi separuh jumlah waktu tinggal wisatawan dari negara tersebut.

Demonstrasi jalanan yang tersebar telah terjadi dalam beberapa bulan terakhir di Panama melawan imigran yang dikritik para kritikus memicu pelanggaran hukum di negara ini, beberapa diarahkan kepada warga Venezuela. "Langkah itu akan difokuskan untuk mengurangi izin tinggal bagi wisatawan dari 180 hari menjadi 90 hari dan memastikan mereka yang datang memiliki penghasilan saat mereka memasuki negara itu," kata Presiden Juan Carlos Varela kepada wartawan.

Dalam beberapa tahun terakhir Panama telah menerima ribuan orang Kolombia yang melarikan diri dari konflik di negara mereka, begitu juga banyak warga Venezuela yang berusaha melepaskan diri dari krisis ekonomi dan keresahan sosial.

Sebelumnya Menteri Pertahanan Brasil merasa khawatir soal peningkatan jumlah pengungsi yang meluber ke perbatasannya dari Venezuela dan sedang merancang rencana menghadapi kemungkinan gelombang pengungsi jika krisis di Venezuela memburuk.

"Jelas kami khawatir dan yang paling kami khawatirkan adalah kondisi kemanusiaan. Kita harus memiliki rencana darurat yang siap untuk dijalankan jika keadaan semakin buruk," kata Jungmann kepada para wartawan.

Setiap hari, lebih dari 6.000 warga Venezuela menyeberangi perbatasan untuk membeli makanan dan obat-obatan. Sebagian besar dari mereka kembali ke negaranya tapi beberapa di antaranya tetap tinggal dan mencari pekerjaan. Bulan lalu, masyarakat Brasil dikejutkan dengan penampakan para perempuan dan anak-anak dari Venezuela yang mengemis di jalanan Manaus, kota terbesar di wilayah Amazon, Brasil.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA