Saturday, 16 Zulhijjah 1440 / 17 August 2019

Saturday, 16 Zulhijjah 1440 / 17 August 2019

Iran Ancam Keluar dari Kesepakatan Nuklir

Rabu 16 Aug 2017 05:18 WIB

Rep: Fira Nursya'bani/ Red: Esthi Maharani

Proyek reaktor nuklir Arak di Iran.

Proyek reaktor nuklir Arak di Iran.

Foto: Reuters/ISNA/Hamid Forootan/Files

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN - Presiden Iran Hassan Rouhani memperingatkan, Teheran dapat keluar dari kesepakatan nuklir 2015 dengan kekuatan dunia dalam beberapa jam, jika Amerika Serikat (AS) terus bersikeras menerapkan sanksi baru.

Dilansir dari Aljazirah, dalam sebuah pidato di parlemen Iran pada Selasa (15/8), Rouhani juga menyerang Presiden AS Donald Trump dan mengatakan kepada dunia bahwa Washington bukan rekan yang baik.

Komentar Rouhani disampaikan setelah kesepakatan nuklir berada di bawah tekanan karena Teheran melakukan uji coba rudal dan Washington memberlakukan sanksi baru. Masing-masing menuduh pihak lain melanggar kesepakatan tersebut.

Departemen Keuangan AS menyetujui sanksi terhadap enam perusahaan Iran pada akhir Juli lalu. Sanksi diberikan karena peran mereka dalam pengembangan program rudal balistik setelah Teheran meluncurkan sebuah roket yang mampu menempatkan satelit ke orbit.

Pada awal Agustus, Trump menandatangani undang-undang sanksi baru untuk Iran, Rusia, dan Korea Utara yang disahkan oleh Kongres AS. Sanksi dalam UU tersebut juga menargetkan program rudal dan juga pelanggaran hak asasi manusia di Iran.

Washington memberlakukan sanksi sepihak setelah mengatakan uji coba rudal balistik Iran telah melanggar resolusi PBB. AS meminta Teheran untuk tidak melakukan kegiatan yang berkaitan dengan rudal balistik yang mampu mengirimkan senjata nuklir, termasuk peluncuran yang menggunakan teknologi tersebut.

Iran membantah pengembangan rudalnya telah melanggar resolusi PBB. Iran mengatakan rudalnya tidak dirancang untuk membawa senjata nuklir.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA