Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Venezuela Tetapkan Pilpres pada 22 April

Kamis 08 Feb 2018 08:35 WIB

Rep: Crystal Liestia Purnama/ Red: Ani Nursalikah

Ratusan orang menggelar aksi damai di berbagai kota di Venezuela sebagai bentuk protes terhadap pemerintahan Presiden Nicolas Maduro.

Ratusan orang menggelar aksi damai di berbagai kota di Venezuela sebagai bentuk protes terhadap pemerintahan Presiden Nicolas Maduro.

Foto: EPA
Penetapan pemilu dinilai terburu-buru.

REPUBLIKA.CO.ID, CARACAS -- Pejabat Venezuela telah menetapkan tanggal pemilihan presiden di tengah kritik luas pemungutan suara awal tidak akan adil. Dewan Pemilihan Nasional mengumumkan pada Rabu (7/2) waktu setempat pemilihan presiden akan diselenggarakan pada 22 April.

Amerika Serikat (AS), negara-negara di Eropa dan Amerika Latin telah mengecam tindakan terburu-buru mengadakan pemilihan presiden yang biasanya diadakan pada akhir tahun. Sedangkan pengumuman tersebut muncul beberapa jam setelah dilakukan perincian dalam negosiasi antara partai sosialis Venezuela yangberkuasa dan kelompok oposisi.

Presiden Nicolas Maduro telah meluncurkan kampanye untuk masa jabatan keduanya dan berdiri sebagai kandidat tunggal. Koalisi oposisi Venezuela yang retak belum menetapkan kandidat atau memutuskan apakah akan memboikot pemilihan tersebut.

Venezuela yang kaya akan minyak itu telah jatuh ke dalam lubang krisis setelah melonjaknya inflasi negara dan kekurangan akan kebutuhan dasar seperti minyak goreng dan tepung.


sumber : AP
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA