Monday, 17 Muharram 1441 / 16 September 2019

Monday, 17 Muharram 1441 / 16 September 2019

Korsel: Sanksi Terhadap Korea Belum Bisa Dicabut

Kamis 08 Mar 2018 02:35 WIB

Rep: Rizkyan Adiyudha/ Red: Esthi Maharani

Nuklir Korea Utara.

Nuklir Korea Utara.

Foto: Reuters/Damir Sagolj
Adanya pertemuan antara Korut dan Korsel bukan berarti sanksi internasional dicabut

REPUBLIKA.CO.ID, SEOUL -- Presiden Korea Selatan (Korsel) Moon Jae-in menegaskan, sanksi terhadap Korea Utara (Korut) tidak bisa diangkat meski kedua negara sepakat untuk mengadakan pertemuan lanjutan. Hal itu dilakukan untuk menjamin suksesnya negosiasi yang bertujuan untuk menutup program nuklir Korut.

Moon mengatakan, hanya karena adanya pertemuan antara Korut dan Korsel bukan berarti sanksi internasional dapat dicabut. Dia menegaskan, mustahil sanksi dapat dihilangkan untuk saat ini dan tidak mungkin hal itu dapat dilakukan tanpa pertimbangan yang matang.

"Ini hanya permulaan dan saya percaya kita belum berada dalam situasi yang optimis," kata Moon Jae-in, Rabu (7/3).

Moon mengatakan, tujuan akhir dari pertemuan dengan Pemimpin Tertinggi Korut Kim Jong Un adalah berhentinya program nuklir mereka. Terkait hal tersebut, Korut bersedia menghentkan program nuklir mereka asalkan ada jaminan terkait keselamatan dan keamanan negara.

"Kita tidak bisa memiliki hal-hal seperti pencegahan yang bersifat proliferasi atau moratorium sebagai tujuan akhir," tegas Moon.

Sementara, Korut dan Korsel sepakat untuk mengadakan pertemuan lanjutan pada April tahun ini. Itu merupakan hasil dari pertemuan awal antara Kepala Kantor Keamanan Nasional Korsel Chung Eui-yong dan Kepala Bandan Intelejen Nasional Suh Hoon dan Kin Jong Un.

Keduanya mengemban misi untuk membuka pembicaraan pemberhentian program nuklir dan negosiasi dengan Amerika Serikat (AS). Presiden AS Donald Trump mengatakan Korut sedikit banyak memperlihatkan ketulusan dan kesediaan untuk menangguhkan program nuklir jika mengadakan perundingan dengan Paman Sam.

"Untuk pertama kalinya setelah bertahun-tahun, upaya serius telah dilakukan oleh semua pihak terkait. Dunia sedang menunggu dan memperhatikan. Mungkin akan menjadi sebuah harapan palsu, tapi AS siap untuk hasil apa pun," kata Trump dalam akun Twitternya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA