Jumat 16 Mar 2018 03:21 WIB

Bantu Kekasih Dapat Kerja, Pejabat Australia Dipecat

Roman Quaedvlieg mundur dari jabatannya pada Mei tahun lalu.

Roman Quaedvlieg telah menjadi subyek dua investigasi terpisah tentang perlakuan tidak pantas.
Foto: AAP
Roman Quaedvlieg telah menjadi subyek dua investigasi terpisah tentang perlakuan tidak pantas.

REPUBLIKA.CO.ID, MELBOURNE -- Komisioner Angkatan Perbatasan Australia (ABF), Roman Quaedvlieg, telah dipecat setelah membantu pacarnya mendapatkan pekerjaan di dalam organisasi tersebut.

Poin utama

• Roman Quaedvlieg mundur dari jabatannya pada Mei tahun lalu.

• Ia memperoleh lebih dari 500 ribu dolar AS (atau setara Rp 5 miliar) saat cuti dan diinvestigasi oleh Departemen PM & C dan komite integritas.

• Ia sebelumnya membantah melakukan kesalahan, tapi satu tinjauan terhadap tingkah lakunya merekomendasikan pemecatan.

Quaedvlieg mundur dari posisinya yang bergaji 617 ribu dolar AS (atau setara Rp 6,17 miliar) pada bulan Mei tahun lalu sehingga tinjauan atas tingkah lakunya terhadap staf perempuan muda bisa diselesaikan oleh Departemen PM & C.

Investigasi kedua diprakarsai oleh Komisi Integritas Penegakan Hukum. Dalam langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya, Pemerintah Federal Australia telah memutuskan bahwa posisinya harus dihentikan setelah dua tinjauan independen tersebut.

Pemerintah mengatakan Quaedvlieg gagal untuk mengungkap sebuah hubungan dengan seorang perempuan yang mencari pekerjaan di lembaganya saat ia berada dalam posisi untuk memengaruhi keputusan perekrutan. Pemerintah juga menemukan bahwa ia membuat pernyataan yang salah kepada Menteri Imigrasi tentang hubungannya.

Quaedvlieg sebelumnya membantah melakukan kesalahan. Dalam sebuah pernyataan pada Kamis (15/3/2018) siang, ia mengulangi penolakan tersebut dan mengatakan bahwa ia memilih untuk tidak mengundurkan diri karena melakukan hal itu akan "sama dengan mengakui keterlibatan dalam kejahatan".

Pemerintah Australia telah menggambarkan pemecatan tersebut sebagai hal yang sangat disayangkan, namun perlu dilakukan.

Restrukturisasi Kementerian Dalam Negeri perlu

Pemecatannya mengakhiri investigasi internal yang berlarut-larut dan mahal yang akan memicu restrukturisasi dalam Kementerian baru Peter Dutton, Kementerian Dalam Negeri. Quaedvlieg adalah mantan kepala polisi di Wilayah Ibukota Australia (ACT) dan Komisaris ABF.

Sebagai salah satu pegawai negeri dengan bayaran tertinggi di Australia, ia memperoleh lebih dari 500 ribu dolar AS (atau setara Rp 5 miliar) ketika cuti, sementara Departemen PM & C dan Komisi Penegakan Hukum Integritas menyelidiki tingkah lakunya. Sekretaris Departemen PM & C, Martin Parkinson, menyelesaikan peninjauannya atas tindakan Quaedvlieg bulan lalu dan menyerahkannya kepada Jaksa Agung Christian Porter, bukan Menteri Dutton.

Keputusan itu dibuat untuk menghindari munculnya bias dan Porter merekomendasikan agar Gubernur Jenderal, Peter Cosgrove, memecat Quaedvlieg. Dewan Eksekutif Federal menandatangani keputusan tersebut pada Kamis (15/3) di Canberra.  Quaedvlieg disebut mengalami frustrasi dengan lamanya penyelidikan, seperti halnya kubu Oposisi Australia, yang berulang kali meminta jawaban.

Simak berita ini dalam bahasa Inggris di sini.

sumber : http://www.australiaplus.com/indonesian/berita/bantu-pacarnya-dapat-kerja-pejabat-perbatasan-australia-dipeca/9553384
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement