Monday, 22 Safar 1441 / 21 October 2019

Monday, 22 Safar 1441 / 21 October 2019

Rouhani: Iran tidak akan Menyerah pada Tekanan Trump

Rabu 27 Jun 2018 04:29 WIB

Rep: Marniati/ Red: Ani Nursalikah

Presiden Iran Hassan Rouhani

Presiden Iran Hassan Rouhani

Foto: Iranian Presidency Office via AP
Menurutnya, jatuhnya nilai mata uang Iran hasil propaganda media asing.

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN -- Presiden Iran Hassan Rouhani berjanji kepada warga Iran pemerintah dapat menangani tekanan ekonomi dari sanksi baru Amerika Serikat (AS). Ini disampaikan Rouhani setelah massa berkumpul di luar parlemen. Mereka memprotes penurunan tajam nilai mata uang nasional.

Rouhani mengatakan pendapatan pemerintah belum terpengaruh dalam beberapa bulan terakhir. Menurutnya, jatuhnya nilai mata uang Iran adalah hasil dari propaganda media asing.

"Bahkan dalam kasus terburuk, saya berjanji kebutuhan dasar Iran akan disediakan. Kami memiliki cukup gula, gandum, dan minyak goreng. Kami memiliki cukup mata uang asing untuk disuntikkan ke pasar," kata Rouhani dalam pidato yang disiarkan langsung di televisi negara.

Rouhani mengatakan sanksi baru AS adalah bagian dari perang psikologis, ekonomi dan politik. Ia menambahkan Washington akan membayar harga tinggi untuk tindakannya.

"Penarikan adalah keputusan terburuk yang  Trump buat. Itu mengejutkan. Itu merusak reputasi global Amerika," katanya.

Washington akan mulai menerapkan kembali sanksi ekonomi di Teheran dalam beberapa bulan mendatang setelah Presiden AS Donald Trump menghentikan kesepakatan nuklir Iran. Dalam kesepakatan itu, sanksi dicabut sebagai imbalan atas pembatasan program nuklir Iran.

Ini mungkin memotong pendapatan mata uang  Iran dari ekspor minyak. Pada Senin (25/6), polisi berpatroli di Grand Bazaar Teheran. Pasukan keamanan berusaha memulihkan keadaan  setelah bentrokan dengan para pemrotes karena turunya mata uang. Menurut demonstran, turunnya nilai mata uang Iran mengganggu bisnis dengan menaikkan biaya impor.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA