Tuesday, 15 Rabiul Awwal 1441 / 12 November 2019

Tuesday, 15 Rabiul Awwal 1441 / 12 November 2019

Erdogan-Raja Salman Bahas Khashoggi Lewat Telepon

Sabtu 20 Oct 2018 08:05 WIB

Red: Ratna Puspita

Raja Arab Saudi Salman bin Abdul Aziz dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan.

Raja Arab Saudi Salman bin Abdul Aziz dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan.

Foto: middle east monitor
Kedua pemimpin sepakat mengenai pentingnya kerja sama penuh dalam penyelidikan.

REPUBLIKA.CO.ID, ANKARA -- Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz pada Jumat malam (19/10) membahas melalui telepon hilangnya wartawan Jamal Khashoggi. Kedua pemimpin sepakat mengenai pentingnya kerja sama penuh sehingga penyelidikan bisa berjalan dengan mulus.

Baca Juga

“Mereka juga menyepakati pertukaran keterangan mengenai perkembangan terkini dalam kasus hilangnya Khashoggi,” kata satu sumber di kantor presiden Turki, sebagaimana dilaporkan kantor berita Anadolu. Sumber itu tak mau disebutkan jati dirinya karena keterbatasan izin untuk berbicara dengan media.

Khashoggi, wartawan Arab Saudi dan kolumnis buat The Washington Post, telah hilang sejak ia memasuki Konsulat Arab Saudi di Istanbul, Turki, pada 2 Oktober. “Pada hari yang sama dengan hilangnya Khashoggi, 15 lagi warga negara Arab Saudi, termasuk beberapa pejabat, tiba di Istanbul dengan naik dua pesawat dan mengunjungi Konsulat tersebut saat Khashoggi berada di dalamnya,” kata beberapa sumber polisi Turki. 

photo
Benarkah Jamal Khashoggi

Semua orang yang diidentifikasi tersebut sejak itu telah meninggalkan Turki. Pada Rabu, satuan penyelidik lokasi kejadian tiba di kediaman resmi Konsul Jenderal Arab Saudi Mohammad Al-Otaibi sekitar pukul 16.40 waktu setempat (20.40 WIB). 

Al-Otaibi meninggalkan Turki ke Riyadh, Arab Saudi, pada Selasa. Para pejabat dari tim gabungan Turki-Arab Saudi menyelesaikan penyelidikan kasus tersebut pada Kamis pagi, setelah penggeledahan kediaman itu serta Konsulat Arab Saudi di Istanbul.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA