Kamis, 17 Rabiul Awwal 1441 / 14 November 2019

Kamis, 17 Rabiul Awwal 1441 / 14 November 2019

Unicef Jelaskan Alasan Anak-Anak Yaman Meninggal

Sabtu 03 Nov 2018 09:09 WIB

Red: Ratna Puspita

Seorang anak diberi minumn di sebuah RS di Hodeida, Yaman. PBB sudah menyatakan krisis ekonomi dan kekerasan di Yaman menyebabkan anak-anak dan keluarga terlantar tanpa makan, minum, dan sanitasi.

Seorang anak diberi minumn di sebuah RS di Hodeida, Yaman. PBB sudah menyatakan krisis ekonomi dan kekerasan di Yaman menyebabkan anak-anak dan keluarga terlantar tanpa makan, minum, dan sanitasi.

Foto: AP
Unicef sebut truk berisi perbekalan untuk menyelamatkan jiwa dikurung di pelabuhan.

REPUBLIKA.CO.ID, JENEWA -- Anak-anak Yaman sekarat akibat kelaparan dan penyakit. Namun, truk berisi perbekalan untuk menyelamatkan jiwa dikurung di pelabuhan sehingga membuat petugas kesehatan dan ibu putus asa memohon bantuan pekerja berbuat lebih banyak.

Baca Juga

Direktur Timur Tengah Dana Anak-Anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (Unicef) Geert Cappelaere menggambarkan adegan "memilukan" anak-anak kurus di rumah sakit di kota pelabuhan utama Hodeidah dan ibu kota Sanaa. Kedua kota dikuasai pemberontak Al Houthi.

"Kami memiliki bukti bahwa pada hari ini di Yaman, setiap 10 menit, anak-anak di bawah usia 5 tahun meninggal akibat penyakit yang dapat dicegah dan kurang gizi parah," katanya kepada Reuters dari Hodeidah.

Perserikatan Bangsa-Bangsa menyatakan sekitar 14 juta orang dapat segera berada di ambang kelaparan dalam bencana buatan manusia. Angka itu setengah dari penduduk Yaman.

Cappelaere mengatakan dari angka tersebut, 1,8 juta anak-anak Yaman kurang gizi. Lebih dari 400 ribu di antaranya menderita kurang gizi parah, yang mengancam jiwa karena membuat mereka seperti kerangka tanpa tenaga.

"Tapi, ada yang lebih. Banyak anak-anak sekarat akibat penyakit, yang bisa dicegah oleh vaksin. Pada hari ini, tidak lebih dari 40 persen dari anak-anak di seluruh Yaman divaksinasi," katanya.

Campak, kolera dan difteri dapat mematikan bagi anak-anak, terutama yang berusia di bawah lima tahun, dan diperparah oleh kurang gizi. Cappelaere menyebutkan hal itu karena perang keji memunculkan adanya rintangan, dan penghalang.

“Kami mungkin belum berada di tingkat kelaparan, tapi tidak boleh menunggu sampai kami menyatakan kelaparan untuk maju dan menekan pihak dalam pertikaian itu untuk menghentikan perang tidak masuk akal tersebut," katanya.

Utusan Perserikatan Bangsa-Bangsa Martin Griffiths berusaha mengadakan pembicaraan perdamaian pada bulan ini untuk mengupayakan gencatan senjata dalam perang tiga setengah tahun itu. Genjatan senajata antara pemerintah Yaman, yang didukung sekutu pimpinan Saudi, dan gerilyawan Al Houthi terkait Iran.

Ketika Cappelaere berbicara, pasukan sekutu berhimpun untuk menyerang Hodeidah. Ia menyebutkan tujuh truk membawa peralatan kesehatan untuk menyelamatkan jiwa dan obat dikurung dua pekan di pelabuhan Hodeidah menunggu izin setelah pembongkaran muatan.

"Itu menyedihkan. Satu jam sebelum saya duduk di rumah sakit Al-Thwara, semua dokter, semua petugas kesehatan memohon saya mendapatkan lebih banyak pasokan kesehatan, untuk mendapatkan lebih banyak obat," katanya.

Wanita juru bicara UNICEF menyatakan truk itu dinyatakan bersih oleh pihak berwenang Al Houthi pada Jumat dan perbekalan akan disalurkan. Beberapa anak-anak sangat kurang gizi berada di bangsal rumah sakit itu.

"Semua ibu memberi tahu saya bahwa mereka kehilangan sejumlah kecil uang untuk membawa anak-anak mereka dari masyarakat mereka ke rumah sakit itu," katanya.

Hodeidah adalah garis hidup makanan dan barang lain untuk sebagian besar negara tersebut. Akan tetapi, kata Cappelaere, "Hampir tidak ada kegiatan di pelabuhan itu. Hanya satu kapal berlabuh, itu saja. Pada hari ini, itu lebih mirip kuburan."

 

sumber : Antara/Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA