Friday, 29 Jumadil Awwal 1441 / 24 January 2020

Friday, 29 Jumadil Awwal 1441 / 24 January 2020

Pasukan Israel Bentrok dengan Demonstran Palestina di Nablus

Senin 10 Dec 2018 22:19 WIB

Red: Nur Aini

Warga Palestina berhamburan setelah ditembak gas air mata oleh tentara Israel

Warga Palestina berhamburan setelah ditembak gas air mata oleh tentara Israel

Foto: Time
Pasukan Israel menembakkan peluru karet dan gas air mata.

REPUBLIKA.CO.ID, NABLUS -- Satu orang Palestina cedera dan puluhan orang menderita sesak napas sementara selama bentrokan dengan pasukan Israel di Kota Nablus, Tepi Barat Sungai Jordan, pada Senin (10/12).

Tentara Israel menembakkan peluru karet dan gas air mata untuk membubarkan orang Palestina, yang berkumpul untuk memprotes kunjungan oleh pemukim Yahudi ke "Makam Nabi Yusuf AS", tempat suci di kota tersebut.

Di dalam satu pernyataan, kementerian itu mengatakan seorang pemrotes menderita luka ringan di kepala akibat terkena peluru karet. Petugas medis mengatakan puluhan orang terpengaruh oleh gas air mata yang ditembakkan tenata Israel dan dirawat di lokasi, demikian laporan Kantor Berita Anadolu.

Belum ada komentar dari militer Israel mengenai laporan tersebut. Lokasi itu, yang dirujuk oleh orang Yahudi sebagai "Joseph's Tomb", telah lama menjadi titik bentrokan.

Orang Yahudi percaya lokasi tersebut adalah tempat pemakaman "Joseph dalam Alkitab". Namun, umat Muslim menantang pernyataan itu, dan mengatakan Nabi Yusuf dimakamkan di lokasi tersebut dua abad lalu.

Makam Nabi Yusuf adalah kawasan yang disucikan, baik oleh umat Muslim, maupun Yahudi dan Kristen dan orang-orang Sumeria. Militer Israel melarang orang Muslim beribadah di kawasan tersebut, sementara membolehkan orang Yahudi mengunjunginya sebagai bagian dari ziarah yang terorganisir, meskipun kawasan itu terletak di Area A, tempat Pemerintah Otonomi Palestina (PA) memiliki wewenang penuh.

Pemukim Israel sering mengunjungi Makam Nabi Yusuf di bawah perlindungan pasukan Israel. Dalam kunjungan tersebut, secara teratur prajurit Yahudi menyerang desa di kawasan itu dan menembakkan gas air mata ke Kamp Pengungsian Balata, yang terletak di dekat kawasan tersebut.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA