Wednesday, 17 Rabiul Akhir 1442 / 02 December 2020

Wednesday, 17 Rabiul Akhir 1442 / 02 December 2020

Yaman Butuh Bantuan Kemanusiaan 4 Miliar Dolar AS

Kamis 13 Dec 2018 23:14 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Dwi Murdaningsih

Kondisi wilayah di Sanaa, Yaman, akibat perang antara milisi Houthi dan pendukung Presiden Abd-Rabbu Mansour Hadi.

Kondisi wilayah di Sanaa, Yaman, akibat perang antara milisi Houthi dan pendukung Presiden Abd-Rabbu Mansour Hadi.

Foto: Reuters
Perang Yaman telah menyebabkan sekitar 10 ribu orang tewas.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK – PBB membutuhkan dana sekitar 4 miliar dolar Amerika Serikat (AS) untuk memberikan bantuan kemanusiaan kepada sekitar 20 juta warga Yaman pada 2019. Dana tersebut diperlukan agar krisis kemanusiaan di negara tersebut tidak kian memburuk.

“Setiap tahun badan dunia membutuhkan tambahan miliaran dolar (untuk bantuan kemanusiaan ke Yaman),” ungkap Wakil Sekretaris Jenderal PBB dan Koordinator Bantuan Darurat Markn Lowcock, dikutip laman Al Araby pada Selasa (11/12).

Pada 26 Februari 2019, sebuah konferensi donor yang didukung PBB, Swedia, dan Swiss dijadwalkan digelar di Jenewa. Dalam kegiatan tersebut, PBB akan berusaha menghimpuan bantuan dari negara-negara untuk krisis kemanusiaan Yaman.

Menurut Lowcock, selain dana, bantuan kemanusiaan untuk warga Yaman juga bergantung pada akses. Terkait hal ini, dia menekankan tentang pentingnya peran Pelabuhan Hodeida. Pelabuhan tersebut diketahui kerap diblokade Arab Saudi dan koalisinya guna menekan kelompok pemberontak Houthi. Hal itu akhirnya berdampak pada terhambatnya pendistribusian bantuan kemanusiaan.

Houthi sempat meminta agar Pelabuhan Hodeida dinyatakan sebagai zona netral. Namun Pemerintah Yaman menolak usulan tersebut.

Konflik Yaman telah berlangsung selama empat tahun. Perang dimulai ketika milisi Houthi melancarkan serangan ke Ibu Kota Yaman Sanaa. Pada 2015, Saudi dan sekutunya memutuskan melakukan intervensi militer ke negara tersebut. Selain bertujuan melindungi pemerintahan Presiden Abed Rabbo Mansour Hadi, Saudi juga berkeinginan menumpas Houthi yang dianggapnya sebagai ancaman karena terafiliasi Iran.

Sejak melakukan agresi ke Yaman, koalisi Saudi telah memberlakukan blokade parsial terhadap pelabuhan Hodeidah. Saudi mengklaim hal itu dilakukan agar pengiriman senjata Iran ke Houthi dapat dihentikan.

Perang Yaman telah menyebabkan sekitar 10 ribu orang tewas. Konflik pun telah memaksa sekitar 3 juta penduduknya mengungsi.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA