Tuesday, 26 Jumadil Awwal 1441 / 21 January 2020

Tuesday, 26 Jumadil Awwal 1441 / 21 January 2020

Erdogan Kecam Serangan Bom Afghanistan

Selasa 22 Jan 2019 11:27 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Teguh Firmansyah

Serangan bom di Afghanistan (ilustrasi).

Serangan bom di Afghanistan (ilustrasi).

Foto: Reuters
Serangan bom mobil bunuh diri tewaskan lebih dari 100 personel Afghanistan.

REPUBLIKA.CO.ID, ANKARA -- Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menyampaikan belasungkawa mendalam kepada rekannya Presiden Ashraf Ghani di Afghanistan atas serangan bom mobil bunuh diri pada Senin (21/1) waktu setempat. Ia pun mengecam seragan tersebut.

"Saya mengutuk serangan teroris yang penuh kebencian itu" kata Erdogan kepada Presiden Mohammad Ashraf Ghani dalam pesan belasungkawa atas serangan di Afghanistan tengah seperti dikutip Anadolu Agency, Selasa.

"Saya ulangi sekali lagi bahwa Turki bersama Afghanistan bersahabat dan persaudaraan dalam perang melawan terorisme," Erdogan menambahkan.

Baca juga,  Petinggi Taliban Tewas dalam Serangan Udara Afghanistan.

Presiden Erdogan juga berharap pemulihan cepat bagi yang korban luka. Sebelumnya pada senin, ratusan personel pasukan khusus Afghanistan dilaporkan tewas dalam aksi bom mobil bunuh diri di Provinsi Maidan Wardak tengah, yang terletak kurang dari 50 kilometer dari selatan ibu kota Kabul.

Pengeboman ini merupakan yang kedua dalam dua hari. Hal itu menujukkan peningkatan serangan Taliban di tengah proses perdamaian yang mandek.

Sehari sebelumnya, Taliban mengklaim bom mobil serupa yang ditujukan pada konvoi gubernur provinsi di provinsi Logar yang menewaskan sedikitnya delapan pasukan keamanan.
Fergi nadiraax

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA