Tuesday, 15 Rabiul Awwal 1441 / 12 November 2019

Tuesday, 15 Rabiul Awwal 1441 / 12 November 2019

Korsel akan Terus Bekerja Sama dengan AS dan Korut

Jumat 01 Mar 2019 15:51 WIB

Rep: Rossi Handayani/ Red: Teguh Firmansyah

Presiden AS Donald Trump dan pemimpin Korut, Kim Jong-un bertemu di Vietnam, 27 Februari 2019

Presiden AS Donald Trump dan pemimpin Korut, Kim Jong-un bertemu di Vietnam, 27 Februari 2019

Foto: AP
Pembicaraan antara Kim dan Trump berakhir tanpa kesepakatan.

REPUBLIKA.CO.ID,  SEOUL -- Presiden Korea Selatan, Moon Jae-in mengatakan, Korsel akan bekerja dengan Amerika Serikat, dan Korea Utara untuk memastikan mereka mencapai kesepakatan mengenai denuklirisasi. Hal ini disampaikan Moon Jumat (1/3), sehari setelah pembicaraan antara AS, dan Pemimpin Korut yang gagal mencapai kesepakatan.

"Pemerintahan saya akan berkomunikasi erat dan bekerja sama dengan Amerika Serikat dan Korea Utara untuk membantu pembicaraan mereka mencapai penyelesaian lengkap dengan cara apa pun," kata Moon dalam pidato di ibu kota Korea Selatan, Seoul.

Pertemuan kedua antara Presiden AS, Donald Trump, dan pemimpin Korut Kim Jong-un di Vietnam, terhenti setelah mereka gagal mencapai kesepakatan. Tidak ada jalan tengah antara kedua pihak. AS masih mempertanyakan langkah nyata Korut dalam melakukan denuklirisasi. Sebaliknya, Korut meminta AS untuk mencabut sanksi.

Presiden Korsel merupakan sosok secara aktif menginginkan perdamaian. Ia telah bertemu Kim tiga kali tahun lalu, dan mencoba untuk memfasilitasi negosiasi nuklirnya dengan Amerika.

Moon mengungkapkan, Korsel akan berkonsultasi dengan AS tentang cara-cara untuk melanjutkan proyek bersama dengan Korea Utara. Konsultasi juga termasuk pengembangan pariwisata di Gunung Kumgang, dan kompleks industri Kaesong.

Adapun puncak pertemuan di Hanoi terjadi setelah delapan bulan Trump, dan Kim bertemu untuk pertama kalinya di Singapura. Mereka sepakat untuk membangun hubungan baru, dan perdamaian, dengan imbalan komitmen Korut untuk bekerja menuju denuklirisasi penuh di semenanjung Korea.

Trump mengatakan, pembicaraan selama dua hari telah membuat kemajuan yang baik, akan tetapi penting untuk tidak terburu-buru mencapai kesepakatan. Ia mengaku telah pergi karena tuntutan Korut yang tidak dapat diterima.

"Itu semua tentang sanksi. Pada dasarnya, mereka ingin sanksi dicabut seluruhnya, dan kita tidak bisa melakukan itu," ujar Trump.


Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA