Sunday, 20 Rabiul Awwal 1441 / 17 November 2019

Sunday, 20 Rabiul Awwal 1441 / 17 November 2019

Cina Tuduh Dua Warga Kanada Curi Rahasia Negara

Selasa 05 Mar 2019 19:30 WIB

Red:

abc news

abc news

Keduanya ditahan usai Kanada menahan Direktur Huawei, Meng Wangzhou.

Cina telah menuduh warga Kanada Michael Kovrig mencuri rahasia negara yang kemudian diserahkan kepada seorang warga Kanada lainya, Michael Spavor. Kedua warga ini sudah ditahan sejak awal Desember, dan tuduhan Cina ini diperkirakan akan meningkatkan ketegangan antara Kanada dan Beijing.

Spavor seorang pengusaha yang bekerja di Korea Utara, dan mantan diplomat Kovrig ditahan awal Desember lalu. Penahanan keduanya tidak lama setelah Kanada menahan direktur keuangan perusahaan teknologi Cina, Meng Wangzhou, yang menghadapi proses ekstradisi ke Amerika Serikat.

Cina berulang kali mendesak agar Meng dibebaskan. Cina bahkan bereaksi marah minggu lalu ketika pemerintah Kanada menyetujui proses ektradisi terhadap Wangzhou.

 

Komisi Hukum dan Politik Partai Komunis Cina mengatakan Kovrig sering masuk ke Cina menggunakan paspor biasa dan visa bisnis. Ia dituduh mencuri dan melakukan tindak mata-mata terhadap informasi dan data intelejen Cina lewat kontak di Cina.

"Spavor adalah kontak utama Kovrig dan memberikan data intelejen kepadanya." kata komisi tersebut tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Dilanjutkan bahwa Kovrig banyak melanggar hukum Cina dan negeri itu akan memulai proses hukum terhadapnya pada waktunya. "Cina adalah negara berdasarkan hukum dan akan mengambil tindakan terhadap tindakan kriminal yang mengancam keamanan nasional."

Kovrig ssat ini bekerja untuk lembaga International Crisis Group (ICG), dengan fokus resolusi konflik dan membantah telah melakukan tindakan mata-mata. Kementerian Luar Negeri Kanada belum memberikan komentar mengenai hal ini sementara ICG mengatakan belum menerima tuduhan resmi atas hal tersebut.

"Kerja Michael Kovrig di ICG semuanya transparan dan terbuka." kata juru bicara ICG Karim Lebhour.

"Tuduhan samar dan tidak ada bukti terhadapnya adalah tindakan yang tidak adil."

 

Lihat beritanya dalam bahasa Inggris di sini

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan ABC News (Australian Broadcasting Corporation). Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab ABC News (Australian Broadcasting Corporation).
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA