Kamis, 21 Zulhijjah 1440 / 22 Agustus 2019

Kamis, 21 Zulhijjah 1440 / 22 Agustus 2019

Akan Ada Lebih Sedikit Perempuan di Parlemen Israel

Rabu 10 Apr 2019 12:12 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Ani Nursalikah

Suasana sidang parlemen Israel (Knesset).

Suasana sidang parlemen Israel (Knesset).

Foto: Daily Sabah
Jumlah anggota parlemen perempuan Israel turun dibandingkan sebelumnya.

REPUBLIKA.CO.ID, YERUSALEM -- Keterlibatan anggota parlemen baru di Knesset Israel berikutnya akan sangat jarang diisi oleh anggota parlemen perempuan. Pada periode mendatang, anggota parlemen perempuan akan ada lebih sedikit.

Baca Juga

Dilansir Time of Israel, jika hasil saat ini tetap, berarti Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menang. Saat ini sudah 97 persen suara dihitung.

Akan ada 28 anggota parlemen perempuan dari berbagai partai berada Knesset. Angka itu turun dari 33 anggota perempuan di Knesset sebelumnya.

Hal ini pun dinilai akan mengakhiri tren peningkatan keterwakilan perempuan dalam beberapa tahun terkahir. Hanya satu partai, yakni Partai Maretz, yang akan dikepalai oleh seorang wanita.

Perempuan dari Partai Blue and White, Gadeer Mreeh akan menjadi wanita pertama dari etnis Druze yang menjadi anggota parlemen Knesset. Jajak pendapat menunjukkan keberhasilan ia di partainya dalam pemilihan kali ini.

Seorang mantan pembawa berita, ibu dua anak berusia 34 tahun ini berasal dari kota Daliyat al-Karmel, Israel utara. Orang Druze Timur Tengah secara teratur melayani di pasukan keamanan Israel (IDF) dan aspek-aspek lain dari masyarakat Israel. Politikus Druze lainnya termasuk Ayoob Kara dari Likud, juga dari Daliyat al-Karmel.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA