Tuesday, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Tuesday, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Pemerintah Beri Beasiswa Pendidikan pada 500 Anak TKI

Senin 22 Apr 2019 19:17 WIB

Red: Ani Nursalikah

Beasiswa (ilustrasi)

Beasiswa (ilustrasi)

Jumlah anak TKI penerima beasiswa 2019 mengalami peningkatan dibandingkan 2018.

REPUBLIKA.CO.ID, SABAH -- Pemerintah Indonesia menggelontorkan beasiswa pendidikan kepada 500 anak warga negara Indonesia (WNI) yang bekerja di Negeri Sabah dan Sarawak Malaysia untuk melanjutkan pendidikan pada jenjang yang lebih tinggi.

Hal ini disampaikan Kepala Sekolah Indonesia Kota Kinabalu (SIKK) Negeri Sabah, Istiqlal, Senin (22/4) terkait dengan upaya peningkatan sumber daya manusia (SDM) bagi anak-anak Indonesia. Mereka mengenyam pendidikan di sekolah yang berada di ladang kelapa sawit dan bekerja pada sektor perkebunan/pertanian.

Dibandingkan pada 2018, jumlah penerima beasiswa 2019 mengalami peningkatan cukup signifikan dari 300 orang menjadi 500 orang. Ini menunjukkan perhatian bagi pendidikan anak-anak TKI cukup besar.

Istiqlal menerangkan, beasiswa ini tentunya diberikan kepada anak-anak TKI berprestasi yang hendak melanjutkan pendidikan pada jenjang lebih tinggi pada beberapa sekolah dan perguruan tinggi di Indonesia. Namun, dia mengatakan, program semacam ini telah berlangsung beberapa tahun sebelumnya. Ratusan anak-anak TKI telah berhasil melanjutkan pendidikan pada sekolah dan perguruan tinggi favorit di Indonesia.

"Anak-anak diberikan pilihan bebas memilih sekolah atau perguruan tinggi yang disukainya untuk melanjutkan pendidikannya," ujar Istiqlal.

Program beasiswa bagi anak-anak TKI di Negeri Sabah ini ditanggapi positif oleh Konsulat Jenderal RI Kota Kinabalu Krishna Djelani. Ia mengatakan, program ini sangat membantu bagi anak-anak WNI di wilayah kerjanya untuk meningkatkan pengetahuan dan pendidikannya.

Ia menyadari, ketidakmampuan orang tuanya yang sebagian besar bekerja di ladang-ladang kelapa sawit dan sektor perkebunan atau pertanian terbantu oleh adanya beasiswa ini. Hal yang sama diutarakan Konsul RI Tawau Sulistijo Djati Ismoyo bahwa anggaran beasiswa bagi anak-anak TKI yang berprestasi mengalami peningkatan dari segi jumlah.

"Beasiwa ini membuktikan kesamaan perhatian dengan anak-anak sekolah yang menempuh pendidikan di dalam negeri (Indonesia)," katanya.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA