Tuesday, 3 Rabiul Awwal 1442 / 20 October 2020

Tuesday, 3 Rabiul Awwal 1442 / 20 October 2020

Pertemuan Putin dan Kim Tandai Hubungan Baru Rusia-Korut

Kamis 25 Apr 2019 19:25 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Nur Aini

Presiden Rusia Vladimir Putin dan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un bertemu di Vladivostok

Presiden Rusia Vladimir Putin dan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un bertemu di Vladivostok

Foto: Alexei Nikolsky, Sputnik, Kremlin Pool Photo via AP
Putin dan Kim Jong-un bertemu di Rusia.

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW -- Pertemuan Presiden Rusia Vladimir Putin dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un di kota Vladivostok, Rusia, Kamis (25/4) waktu setempat, akan menandai era baru hubungan bilateral antara kedua negara.

Peristiwa itu bersejarah karena merupakan kunjungan pertama Kim ke Rusia dan  menandai pertemuan pertama antara para pemimpin kedua negara sejak 2011. Ketika itu ayah Kim Jong Un, Kim Jong-il, bertemu dengan Presiden Rusia Dmitry Medvedev di kota Siberia.

Dilansir dari Anadolu Agency, Putin secara terbuka telah mengangkat masalah Korea Utara beberapa kali, terutama selama melakukan kontak dengan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in. Dia menyarankan Moon untuk melakukan rekonsiliasi antara kedua Korea melalui penguatan ikatan ekonomi.

Baca Juga

Untuk melakukan itu, Putin mengusulkan pembangunan rel yang akan menghubungkan seluruh Semenanjung Korea, membangun pipa gas darat atau laut dari Rusia ke Korea Selatan melalui wilayah Korea Utara, dan menyatukan jaringan listrik ketiga negara.

Wakil Direktur Institute for Political and Military Analysis, Victoria Victorova, menuturkan semua proyek tersebut dapat dibahas selama pertemuan, meski pihak Rusia mengatakan tidak ada rencana untuk melakukan hal itu.

"Proyek-proyek ini dapat membawa Rusia pada pendapatan 4 miliar dolar per tahun. Rusia juga bermanfaat bagi Korea Utara dan Korea Selatan. Korea Utara menderita kekurangan energi karena larangan pasokan produk minyak ke negara itu," katanya.

Menurut Victorova, interkoneksi jaringan listrik dapat membantu menyelesaikan masalah tersebut. Bagi Korea Selatan, hal itu akan menjadi cara tercepat dan termurah untuk mengirimkan barang ke Rusia.

Kim juga dapat menggunakan kunjungannya ke Rusia itu untuk melakukan tawar-menawar dengan AS dan meningkatkan negosiasi dengannya. Putin menurutnya siap mendukung Kim dalam hal ini karena Moskow melakukan kebijakan luar negeri aktif dan mencoba untuk berpartisipasi dalam semua proses yang penting di dunia. "Bagaimanapun, pertemuan ini menandai era baru hubungan Rusia-Korea Utara," ujarnya.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA