Saturday, 17 Rabiul Akhir 1441 / 14 December 2019

Saturday, 17 Rabiul Akhir 1441 / 14 December 2019

Ribuan Suku Asli Brasil Protes Kebijakan Presiden Bolsonaro

Sabtu 27 Apr 2019 15:36 WIB

Red: Nur Aini

Presiden Brasil Jair Bolsonaro di Brasilis, Brasil, 28 Maret 2019.

Presiden Brasil Jair Bolsonaro di Brasilis, Brasil, 28 Maret 2019.

Foto: AP Photo/Eraldo Peres
Presiden Bolsonaro dinilai mengancam lahan reservasi tempat tinggal suku asli Brasil.

REPUBLIKA.CO.ID, SAO PAULO -- Ribuan orang yang mewakili lebih 300 suku adat berunjuk rasa mendatangi kantor-kantor pemerintah di Brasilia pada Jumat (26/4). Mereka memprotes kebijakan-kebijakan Presiden Jair Bolsonaro yang mengancam lahan-lahan reservasi mereka.

Baca Juga

Dengan mengecat tubuh dan penutup kepala terbuat dari bulu-bulu burung Amazon berwarna-warni, mereka mengayunkan busur dan anak panah dan memukul-mukul drum sambil meneriakkan lagu-lagu perlawanan. Aksi itu terjadi pada akhir pawai tiga-hari di ibu kota Brasil itu dan menyerukan pembebasan lahan.

"Keluarga kami dalam keadaan bahaya, anak-anak kami berada di bawah ancaman, orang-orang kami diserang. Atas nama apa yang mereka katakan kemajuan ekonomi mereka ingin membunuh orang-orang kami," kata David Karal Popygua, seorang anggota suku adat Guarani Mbya dari Negara Bagian Sao Paulo.

Bolsonaro, seorang kapten yang berubah jadi politisi, terpilih sebagai presiden pada Oktober dengan dukungan dari sektor pertanian yang telah mendorong bagi akses kepada lahan-lahan dan kendali lingkungan hidup yang sedikit. Mereka juga menginginkannya untuk mengendurkan undang-undang kepemilikan senjata.

Salah satu langkah pertamanya setelah naik ke tampuk kekuasaan pada 1 Januari ialah membubarkan FUNAI, badan yang mengurusi suku adat, menangani keputusan-keputusan damarkasi reservasi kepada Kementerian Pertanian yang dikendalikan oleh kepentingan perladangan.

"Memalukan bagi negara yang punya pemerintahan yang tidak memahami perjuangan orang-orang dari suku adat dan tak punya pengetahuan mengenai semua populasi suku asli," kata Daran, kepala suku Tupi Guarani.

Brasil memiliki lebih 850 ribu orang suku asli yang jumlahnya kurang dari satu persen dari penduduknya. Mereka tinggal di kawasan-kawasan reservasi yang seluas sekitar 13 persen dari wilayah negara itu.

Pemerintah tidak segera memberikan komentar mengenai protes-protes tersebut.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA