Friday, 21 Muharram 1441 / 20 September 2019

Friday, 21 Muharram 1441 / 20 September 2019

Raja Vajiralongkorn: Saya akan Memerintah dengan Kebenaran

Ahad 05 May 2019 01:33 WIB

Red: Andri Saubani

Dalam foto tangkapan video, Raja Thailand Maha Vajiralongkorn duduk di singgasana di depan Ratu Suthida saat secara resmi dinyatakan sebagai raja di Grand Palace, Bangkok, Sabtu (4/5).

Dalam foto tangkapan video, Raja Thailand Maha Vajiralongkorn duduk di singgasana di depan Ratu Suthida saat secara resmi dinyatakan sebagai raja di Grand Palace, Bangkok, Sabtu (4/5).

Foto: Thai TV Pool via AP
Penobatan Raja Vajiralongkorn rampung digelar di Balairung Istana Agung di Bangkok.

REPUBLIKA.CO.ID, BANGKOK -- Raja Thailand Maha Vajiralongkorn pada Sabtu (4/5) merampungkan upacara-upacara sesuai tradisi Budha dan Brahmana untuk secara simbolik mengubah dirinya menjadi dewa yang hidup. Upacara penobatan Raja Vajiralongkorn, 66 tahun, berlangsung di dalam Balairung Istana Agung di Bangkok setelah masa berkabung resmi berakhir untuk ayahnya, Raja Bhumibol Adulyadej, yang mangkat pada Oktober 2016.

Raja Vajiralongkorn didampingi Ratu Suthida, yang status ratunya diumumkan tiga hari sebelum penobatan raja. Sebelumnya, Raja Vajiralongkorn telah menikah tiga kali dan semua pernikahannya berakhir dengan perceraian.

Penobatannya berlangsung di tengah-tengah suasana yang tak menentu akibat pertarungan politik yang belum terselesaikan antara kubu ketua junta militer dan front demokrasi yang berusaha mendesak tentara ke luar dari gelanggang politik "Saya akan terus melestarikan, dan membangun legasi kerajaan dan akan memerintah dengan kebenaran bagi keuntungan dan kebahagiaan rakyat selamanya," kata Vajiralongkorn dalam pernyataan kerajaan pertamanya.

Secara tradisi, pernyataan diucapkan setelah seorang raja dinobatkan, berfungsi menangkap esensi dari pemerintahannya. Pernyataan raja itu serupa dengan apa yang disampaikan ayahnya.

Dalam pidato pertamanya kepada para anggota keluarga kerajaan, Dewan Penasihat, dan para pejabat tinggi pemerintah, raja itu menyerukan persatuan nasional. "Saya mengajak para hadirin dan rakyat Thailand untuk berbagi tekad dan bekerja sama, sesuai dengan status dan tugasnya, demi mencapai cita-cita bagi kesejahteraan dan kebahagiaan rakyat dan bangsa," kata dia.

Ritual penobatan Thailand merupakan campuran tradisi agaama Budha dan Brahmin yang sudah berlangsung beberapa abad. Salah satu gelar resmi yang disandang Raja Vajiralongkorn ialah Rama X, atau raja ke-10 dari Dinasti Chakri, yang didirikan pada 1782.

sumber : Antara/Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA