Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Menlu Retno: Perdamaian Harus Dibangun dan Dijaga

Selasa 07 May 2019 09:52 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Ani Nursalikah

Menteri Luar Negeri Republik Indonesia (Menlu RI) Retno LP Marsudi membuka pameran foto dalam rangka presidensi Indonesia di Dewan Keamanan PBB, New York, Senin (6/5).

Menteri Luar Negeri Republik Indonesia (Menlu RI) Retno LP Marsudi membuka pameran foto dalam rangka presidensi Indonesia di Dewan Keamanan PBB, New York, Senin (6/5).

Foto: Kemenlu
Bagi Indonesia, perdamaian bukan hanya ditandai dengan tidak adanya perang.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Menteri Luar Negeri RI retno marsudi menyampaikan perdamaian merupakan suatu hal yang harus dibangun, dirawat, dan dijaga.

"Perdamaian harus kita bangun, rawat dan jaga," kata Menlu Retno pada pembukaan pameran foto bertema "Menabur Benih Perdamaian (Investing in Peace)" yang diselenggarakan dalam rangka Presidensi Indonesia pada Dewan Keamanan PBB, di New York, Amerika Serikat, Senin malam (6/5).

Pameran foto itu bertujuan menampilkan berbagai upaya nyata Indonesia dalam melakukan kegiatan bina damai di berbagai negara sebagai bagian dari diplomasi Indonesia lima tahun terakhir ini. Pada pembukaan pameran foto, Retno menyampaikan bagi Indonesia, perdamaian bukan hanya ditandai dengan tidak adanya perang, namun juga kondisi dimana demokrasi, HAM dan pembangunan sama-sama ditegakkan.

Oleh karena itu, perwujudan perdamaian hanya dapat diraih dengan upaya nyata untuk membangun dan memelihara. Berdasarkan prinsip itu, diplomasi kemanusiaan dan kerja sama pembangunan yang dijalankan oleh pemerintah Indonesia selama ini diarahkan untuk membuahkan hasil nyata, sebagaimana ditunjukkan oleh berbagai foto yang dipamerkan.

Pameran ini menampilkan dokumentasi atas tiga bentuk kontribusi indonesia bagi perdamaian dunia , yakni demokrasi dan bina damai, peranan perempuan sebagai agen perubahan dan perdamaian, serta kerja sama pembangunan. Pameran foto antara lain menunjukkan kontribusi pasukan pemelihara perdamaian perempuan Indonesia, bantuan pelatihan Indonesia bagi negara-negara Pasifik, Afrika dan Palestina, dan bantuan kemanusiaan Indonesia di Myanmar.

Baca Juga

Pameran foto yang terpasang pada dinding South Wall gedung markas besar PBB di New York itu akan berlangsung selama dua pekan, yakni pada 6-17 Mei 2019. Turut hadir pada resepsi pembukaan pameran foto ini adalah duta besar/wakil tetap negara sahabat negara anggota PBB, antara lain anggota DK-PBB dan ASEAN.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA