Saturday, 17 Rabiul Akhir 1441 / 14 December 2019

Saturday, 17 Rabiul Akhir 1441 / 14 December 2019

Uni Eropa Kecam Penangkapan Wakil Juan Guaido di Venezuela

Kamis 09 May 2019 17:40 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Nur Aini

Kepala staf pemimpin oposisi Venezuela Juan Guaido, pengacara Roberto Marrero (paling kiri) saat kampanye bersama Guaido, 16 Maret 2019. Intelijen Venezuela disebut menculik Marrero.

Kepala staf pemimpin oposisi Venezuela Juan Guaido, pengacara Roberto Marrero (paling kiri) saat kampanye bersama Guaido, 16 Maret 2019. Intelijen Venezuela disebut menculik Marrero.

Foto: AP Photo/Fernando Llano
Wakil pemimpin oposisi Venezuela Juan Guaido ditangkap.

REPUBLIKA.CO.ID, BRUSSELS -- Uni Eropa mengecam penangkapan wakil pemimpin oposisi Venezuela Juan Guaido, Edgar Zambrano, pada Rabu lalu. Ia menilai hal itu merupakan pelanggaran mencolok terhadap konstitusi negara tersebut.

Baca Juga

“Penahanan Wakil Presiden Majelis Nasional, Edgar Zambrano, oleh polisi rahasia Venezuela, merupakan pelanggaran terang-terangan lain atau konstitusi negara tersebut,” kata juru bicara kebijakan luar negeri dan kebijakan keamanan Uni Eropa Maja Kocijancic pada Kamis (9/5).

Menurut dia, penangkapan Zambrano memiliki motif politik. Tujuannya tak lain guna membungkam Majelis Nasional. “Uni Eropa menyerukan agar Edgar Zambarano segera dibebaskan dan meminta pertanggung jawaban otoritas terkait atas keselamatan dan integritasnya,” ujarnya.

“Hak-hak sipil, keamanan, dan kekebalan parlementer dari semua anggota Majelis Nasional, termasuk presidennya, Juan Guaido, harus diperhatikan dan dihormati sepenuhnya,” kata Kocijancic menambahkan.

Zambrano dilaporkan ditangkap agen intelijen Venezuela kemudian diangkut menggunakan truk. Dia disebut dibawa ke markas badan intelijen Venezuela, SEBIN, di Helicoide. Namun, belum ada pihak yang dapat mengonfirmasi apakah dia memang ditahan di sana atau tidak.

Pada 30 Mei dan 1 April lalu massa pendukung oposisi menggelar demonstrasi di Caracas. Mereka menuntut agar Presiden Nicolas Maduro mundur dari jabatannya. Aksi itu dipelopori oleh Juan Guaido yang telah mendeklarasikan dirinya sebagai presiden sementara pada Januari lalu.

Maduro menyebut aksi itu merupakan percobaan kudeta. Ia menuding AS menjadi dalang di balik peristiwa tersebut. Namun, Maduro menegaskan upaya kudeta terhadap dirinya berhasil digagalkan.

Gejolak politik Venezuela telah berlangsung sejak tahun lalu. Hal itu juga berimbas kepada kondisi perekonomian Venezuela. Ia diketahui mengalami hiperinflasi. Hal itu menyebabkan jutaan warganya mengungsi ke beberapa negara tetangga. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA