Thursday, 17 Rabiul Awwal 1441 / 14 November 2019

Thursday, 17 Rabiul Awwal 1441 / 14 November 2019

Mesir Dukung Upaya Keamanan UEA Sikapi Sabotase 4 Kapal

Senin 13 May 2019 14:29 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Nashih Nashrullah

Bendera Mesir

Bendera Mesir

Mesir menilai UEA mempunyai kewenangan sikapi sabotase 4 kapal.

REPUBLIKA.CO.ID, KAIRO— Kementerian Luar Negeri Mesir mengecam apa yang disebut Uni Emirat Arab (UEA) sebagai aksi sabotase terhadap empat kapal komersial di dekat wilayah perairan mereka. Mesir mendukung upaya keamanan yang dilakukan negara tersebut.

Baca Juga

Kementerian Luar Negeri Mesir melalui pernyataan, mengatakan  mereka mengecam semua tindakan yang dapat membahayakan keamanan nasional Uni Emirat Arab dan menekankan solidaritas pemerintah dan rakyat Mesir terhadap Uni Emirat Arab dalam mengatasi semua tantangan yang akan mereka hadapi. 

Empat kapal komersial menjadi sasaran serangan sabotase di dekat perairan teritorial UEA. Kementerian Luar Negeri UEA menyatakan, tidak ada korban dalam sabotase tersebut.

Insiden tersebut terjadi di Fujairah, salah satu pusat jalur pelayaran kapal minyak terbesar di dunia yang terletak tepat di luar Selat Hormuz. Selat tersebut menjadi rute penting bagi pelayaran minyak dan gas global. Selain itu, Selat Hormuz merupakan selat yang memisahkan negara-negara Teluk dan Iran. 

Kantor berita pemerintah, WAM melaporkan, sabotase tersebut menargetkan kapal komersial dan mengancam nyawa awak kapal mereka. Kementerian Luar Negeri UEA tidak menyebutkan detail rincian kapal yang disabotase tersebut. Insiden itu tidak mengakibatkan tumpahan minyak, dan UEA tidak menyalahkan negara atau pihak lain mana pun atas sabotase tersebut.

Secara terpisah, Menteri Energi Arab Saudi, Khalid al-Falih mengatakan, dua kapal tanker minyak Saudi menjadi sasaran dalam serangan sabotase di lepas pantai Fujairah yang menjadi bagian dari perairan UEA. Falih mengatakan, sabotase tersebut dapat mengancam pasokan minyak global. 

Salah satu dari dua kapal tersebut sedang dalam perjalanan yang memuat minyak mentah Saudi dari Pelabuhan Ras Tanura. Kapal tanker itu akan dikirim ke perusahaan minyak milik negara, Saudi Aramco di Amerika Serikat (AS). 

"Serangan itu tidak menyebabkan korban atau tumpahan minyak tetapi menyebabkan kerusakan signifikan pada struktur kedua kapal," ujar Falih dalam sebuah pernyataan yang dikutip dari kantor berita pemerintah, SPA, Senin (13/5).    

 

sumber : Reuters/Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA