Senin, 23 Jumadil Akhir 1441 / 17 Februari 2020

Senin, 23 Jumadil Akhir 1441 / 17 Februari 2020

Myanmar Bebaskan Lebih Awal Tentara Pembunuh Rohingya

Senin 27 Mei 2019 16:04 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Nur Aini

Muslim Rohingya tiba di Desa Thae Chaung, Sittwe, negara bagian Rakhine, Myanmar, Rabu (21/11).

Muslim Rohingya tiba di Desa Thae Chaung, Sittwe, negara bagian Rakhine, Myanmar, Rabu (21/11).

Foto: Nyunt Win/EPA EFE
Tujuh tentara yang membunuh warga Rohingya kurang dari vonis yang diterimanya.

REPUBLIKA.CO.ID, YANGON -- Myanmar membebaskan tujuh tentara yang dipenjara karena membunuh 10 pria dan anak laki-laki Muslim Rohingya selama penumpasan militer 2017 di negara bagian Rakhine barat, Senin (27/5). Pembebasan tersebut dilakukan lebih awal dari masa tahanan mereka.

Baca Juga

Hal itu dikemukakan oleh dua pejabat penjara, dua mantan narapidana dan salah seorang tentara yang meminta kesemua namanya dianonimkan. Kedua mantan narapiana mengatakan, kedua prajurit dibebaskan pada November tahun lalu, yang berarti mereka menjalani hukuman penjara kurang dari 10 tahun atas pembunuhan di desa Inn Din.

Mereka juga menjalani hukuman penjara kurang dari hukuman yang didapat oleh dua wartawan Reuters yang mengungkap pembunuhan itu. Para jurnalis, Wa Lone dan Kyaw Soe Oo, menghabiskan lebih dari 16 bulan di balik jeruji besi dengan tuduhan mendapatkan rahasia negara. Keduanya dibebaskan secara amnesti pada 6 Mei.

Kepala sipir di Penjara Sittwe Sakhwe Rakhine, Win Naing dan seorang pejabat senior penjara di ibu kota, Naypyitaw, membenarkan bahwa tentara terpidana tidak berada di penjara selama beberapa bulan. "Hukuman mereka dikurangi oleh militer," kata pejabat senior Naypyitaw yang menolak disebutkan namanya.

Kendati demikian, kedua pejabat penjara menolak untuk memberikan rincian lebih lanjut. Keduanya juga mengatakan, tidak mengetahui tanggal pasti pembebasan terpidana tentara, yang memang tidak diumumkan secara publik. Juru bicara militer Zaw Min Tun dan Tun Tun Nyi masih menolak berkomentar.

Ketujuh terpidana tentara adalah satu-satunya personel keamanan yang militer katakan telah menghukum atas operasi 2017 di Rakhine. Atas kejadian itu, lebih dari 730 ribu Muslim Rohingya melarikan diri ke Bangladesh.  

Para penyelidik AS mengatakan, tindakan keras tentara Myanmar dilakukan dengan "niat genosidal" dan termasuk pembunuhan massal, pemerkosaan geng, dan pembakaran yang meluas.

Meski demikian, Myanmar berulang kali membantah melakukan kesalahan yang meluas. Para pejabatnya menunjuk pada pemenjaraan tujuh tentara dalam kasus Inn Din sebagai bukti bahwa pasukan keamanan Myanmar tidak menikmati impunitas.

"Saya akan mengatakan bahwa kami mengambil tindakan terhadap setiap kasus yang dapat kami selidiki," kata komandan militer, Jenderal Senior Min Aung Hlaing pada April Tahun lalu.

Panglima militer mengutip kasus Inn Din secara khusus. "Kejahatan terbaru yang kami dihukum adalah pembunuhan, dan hukuman penjara sepuluh tahun diberikan kepada tujuh pelaku. Kami tidak akan memaafkan siapa pun jika mereka melakukan (a) kejahatan," ujar panglima militer.

Melalui sambungan telepon, seorang pria bernama Zin Paing Soe mengkonfirmasi bahwa ia adalah salah satu dari tujuh prajurit. Ia mengatakan, bahwa ia sekarang bebas, tetapi menolak berkomentar lebih lanjut.  "Kami disuruh diam," katanya.

Dua pria yang baru-baru ini menghabiskan waktu di Penjara Sittwe mengatakan kepada Reuters bahwa tujuh tentara terkenal di antara para tahanan di sana. "Kami berada di gedung yang sama tetapi sel-sel yang berbeda," kata salah satu pria, Aung Than Wai.

Than Wai adalah seorang aktivis politik dari Sittwe yang menghabiskan hampir enam bulan penjara di bawah undang-undang privasi setelah ia mengkritik seorang pejabat negara dan memposting gambar resmi online.

Aung Than Wai dibebaskan dari Sittwe pada bulan Desember. Ia mengatakan ingin berbicara secara terbuka tentang pembebasan awal para prajurit karena seorang warga etnis Rakhine Buddha juga dipenjara karena pembunuhan Inn Din masih di penjara. Warga desa itu, guru sekolah Tun Aye, menjalani hukuman lima tahun karena pembunuhan di Penjara Buthidaung di Rakhine utara, kata pengacaranya, Khin Win.

"Prajurit terpidana di Sittwe diberi bir dan rokok meskipun indulgensi semacam itu terlarang bagi tahanan lain," kata Aung Than Wai.

Laki-laki kedua mantan terpidana yang meminta anonim juga mengatakan, para prajurit juga dikunjungi oleh para pejabat militer. "Pada November, ketujuh pria itu dibawa dengan kendaraan militer," katanya.

Pada bulan yang sama, Zin Paing Soe, salah satu tentara yang dihukum, membuat akun Facebook baru. Ia mencatat dalam biografinya bahwa ia menghadiri Akademi Layanan Pertahanan elit militer. Di salah satu pos publik pertama akun itu, dia mengatakan dia menantikan akhir tahun yang dihabiskan sebagian besar di penjara. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA