Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

AS Perketat Sanksi Perusahaan Minyak Venezuela

Jumat 07 Jun 2019 14:24 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Friska Yolanda

Matahari tenggelam di belakang kilang minyak di dekat El Tigre, sebuah kota di sabuk minyak Hugo Chavez Venezuela. Ekspor minyak Venezuela ke AS telah menurun secara stabil selama bertahun-tahun, turun secara tajam selama dekade terakhir karena produksinya anjlok di tengah krisis ekonomi dan politik yang panjang.

Matahari tenggelam di belakang kilang minyak di dekat El Tigre, sebuah kota di sabuk minyak Hugo Chavez Venezuela. Ekspor minyak Venezuela ke AS telah menurun secara stabil selama bertahun-tahun, turun secara tajam selama dekade terakhir karena produksinya anjlok di tengah krisis ekonomi dan politik yang panjang.

Foto: AP
AS akan memberi sanksi pada pemasok pengencer minyak untuk PDVSA.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Pemerintah Amerika Serikat (AS) memperketat sanksinya terhadap perusahaan minyak nasional Venezuela, PDVSA. Langkah tersebut bertujuan meningkatkan tekanan terhadap pemerintahan Presiden Nicolas Maduro. 

Baca Juga

Departemen Keuangan AS mengumumkan bahwa pihak yang mengekspor atau memasok pengencer minyak untuk PDVSA akan dikenai sanksi. PDVSA memang telah lama bergantung pada impor pengencer dari AS. Pengencer itu dibutuhkan agar minyak mentah milik PDVSA yang berat dapat diolah dan menjadi layak ekspor. 

"Perubahan bahasa menempatkan perusahaan internasional dalam pemberitahuan bahwa setiap keterlibatan berkelanjutan atau transaksi yang mereka miliki dengan pengencer penjualan PDVSA berisiko, atau dikenai sanksi potensial di masa depan," ujar seorang pejabat senior AS. 

Pejabat tersebut menolak berkomentar tentang perusahaan asing yang terus memasok Venezuela. Namun dia mengatakan Pemerintah AS berencana mengambil tindakan ekonomi lebih lanjut dalam beberapa pekan mendatang. 

Pada Januari lalu, AS telah memberlakukan sanksi terhadap PDVSA, yakni berupa pemblokiran aset senilai miliaran dolar AS. Warga AS pun dilarang menjalin bisnis dengan Venezuela. 

Sanksi itu berdampak signifikan. Pada Mei lalu, ekspor minyak Venezuela turun sebesar 17 persen. Hal itu cukup wajar mengingat 41 persen minyak Venezuela dikirim ke AS. 

Dalam hal politik, AS diketahui telah mendukung dan mengakui Juan Guaido sebagai presiden sementara Venezuela. Guaido merupakan pemimpin oposisi di negara tersebut. 

Saat ini negara-negara Eropa seperti Prancis, Spanyol, Jerman, Inggris, Portugal, Swedia, Denmark, Austria, Albania, dan Belanda, juga telah mengakui kepemimpinan Guaido. Pengakuan terhadap Guaido diberikan karena Maduro mengabaikan seruan Uni Eropa untuk segera menyelenggarakan pemilu guna menunstaskan krisis politik di negara tersebut. 

Kendati mendapatkan banyak tekanan, hingga kini Maduro masih memegang kontrol atas pemerintahan, termasuk militer. Dia memperoleh dukungan dari Rusia, Cina, Kuba, dan Turki.  

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA