Thursday, 17 Rabiul Awwal 1441 / 14 November 2019

Thursday, 17 Rabiul Awwal 1441 / 14 November 2019

Kim Kirim Bunga Dukacita untuk Mantan Ibu Negara Korsel

Kamis 13 Jun 2019 00:21 WIB

Red: Ani Nursalikah

Pemimpin Korea Utara (Korut) Kim Jong-un mendengarkan Presiden Rusia Vladimir Putin saat pertemuan keduanya di Vladivostok, Rusia.

Pemimpin Korea Utara (Korut) Kim Jong-un mendengarkan Presiden Rusia Vladimir Putin saat pertemuan keduanya di Vladivostok, Rusia.

Foto: Alexei Nikolsky, Sputnik, Kremlin Pool Photo via AP
Bunga dukacita disampaikan saudari Kim, Kim Yo-jong di perbatasan.

REPUBLIKA.CO.ID, SEOUL -- Saudari Pemimpin Korea Utara (Korut) Kim Jong-un, Kim Yo-jong, bertemu dengan para pejabat Korea Selatan (Korsel) di perbatasan kedua negara, Rabu (12/6) untuk mengirim bunga dukacita atas kematian ibu negara Korsel.

Kim Yo-jong mengunjungi wilayah perbatasan di Panmunjom yang merupakan kawasan demiliterisasi yang memisahkan kedua Korea untuk memberi penghormatan kepada Lee Hee-Ho, janda dari mantan presiden Korsel Kim Dae-jung. Lee meninggal di Seoul, ibu kota Korea Selatan pada Senin.

Kim Dae-jung berusaha memajukan hubungan yang lebih baik di Semenanjung Korea dan menjadi pemimpin Korsel pertama yang bertemu dengan pemimpin Korut waktu itu, Kim Jong Ill pada 2000.

Pejabat Korsel mengatakan Kim Yo-jung yang baru muncul sejak 18 bulan setelah menjadi ajudan utama saudaranya, tidak memberikan pesan khusus atau surat bagi Presiden Korsel Moon Jae-in. Keduanya berbincang-bincang sekitar 15 menit.

"Dia mengatakan berharap agar Selatan dan Utara terus melanjutkan kerja sama, menjunjung tinggi penjelasan Lee Hee-ho untuk rekonsiliasi dan kerja sama antarrakyat. Hari ini, dia memusatkan perhatian untuk menghargai orang meninggal dan berbelasungkawa," kata penasehat keamanan nasional Korsel Chung Eui-yong kepada wartawan.

Juru bicara Moon mengatakan dalam keterangan terpisah, Kim Yo-jong juga mengatakan saudaranya mempunyai perasaan khusus terhadap Lee. Kunjungan Kim Yo-jong terjadi tepat setahun setelah saudaranya dan Presiden Amerika Serikat Donald Trump sepakat pertama kali mengadakan pertemuan puncak AS-Korut di Singapura membahas denuklirisasi di semenanjung Korea dan menghapus kecemasan akan perang.

Perundingan itu kemudian buntu dan hubungan antar-Korea sejak itu menyusut. Kim Dae-jung menjadi presiden dari 1998 hingga 2003. Ia terkenal karena memperjuangkan program yang disebut Kebijakan Sunshine yang dikerjakan dengan kerja sama dengan Korut.

Korut dan Korsel secara teknis masih dalam situasi perang karena peperangan 1950-1953 berakhir dengan gencatan senjata, bukan pakta perdamaian. Tahun lalu terdapat banyak pertemuan antara pejabat tinggi Selatan dan Barat yang termasuk tiga pertemuan puncak antara Kim Jong-un dan Presiden Moon. Kim Yo-jung berkunjung ke Korsel pada Olimpiade Musim Dingin pada Februari 2018 dan juga 2003 untuk menemani saudaranya dan menghadiri pertemuan puncak.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA