Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Oposisi Inggris Pertanyakan Pemerintah Ikutan Tuding Iran

Sabtu 15 Jun 2019 23:44 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Kerusakan yang dialami kapal tanker minyak Kokuka Courageous di Teluk Oman dekat pantai Iran, Kamis (13/6).

Kerusakan yang dialami kapal tanker minyak Kokuka Courageous di Teluk Oman dekat pantai Iran, Kamis (13/6).

Foto: U.S. Central Command via AP
Inggris mengikuti AS menuding Iran di balik serangan tanker.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON— Pemimipin partai oposisi utama Inggris mempertanyakan apakah pemerintah memiliki bukti yang mendukung tuduhannya bahwa Iran menjadi otak di balik serangan tanker minyak di pintu masuk Teluk sekaligus memperingatkan peningkatan ketegangan.

Baca Juga

Inggris pada Jumat mengikuti langkah AS, yang menuding Iran atas serangan dua tanker, sehingga meningkatkan kekhawatiran meluasnya konfrontasi militer di jalur penting bagi industri minyak dunia. Iran membantah keterlibatan apapun.

"Tanpa bukti yang kredibel soal serangan tanker, retorika pemerintah hanya akan meningkatkan ancaman perang," kata pimpinan Partai Buruh Jeremy Corbyn di akun Twitter, Jumat sore.

"Inggris seharusnya meredakan ketegangan di Teluk, bukannya memicu eskalasi militer, yang dimulai dengan mundurnya AS dari kesepakatan nuklir Iran," kata dia, mengacu pada penarikan Washington dari kesepakatan nuklir 2015 yang bertujuan mengekang program nuklir Teheran. 

 

sumber : Reuters/Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA