Saturday, 17 Rabiul Akhir 1441 / 14 December 2019

Saturday, 17 Rabiul Akhir 1441 / 14 December 2019

Indonesia Tuan Rumah Konferensi Perdamaian di Zaman Modern

Rabu 26 Jun 2019 16:27 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Ani Nursalikah

Pasukan Garuda Darfur Meresmikan Masjid di Sudan.

Pasukan Garuda Darfur Meresmikan Masjid di Sudan.

Foto: dok. Puspen TNI
Perlindungan warga sipil menjadi tema besar konferensi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Perlindungan warga sipil menjadi tema besar dari konferensi internasional yang bertajuk 'Preparing Modern Armed Forces for Peacekeeping Operations in the 21st Century'. Konferensi ini diselenggarakan atas kerja sama Komite Internasional Palang Merah (ICRC) dan Tentara Nasional Indonesia (TNI) serta didukung Kementerian Luar Negeri Indonesia.

Konferensi ini menyoroti isu-isu kontemporer serta tantangan dalam operasi pemeliharaan perdamaian di era modern. Hal tersebut termasuk pelindungan warga sipil dan pelayanan kesehatan serta peran penjaga perdamaian (peacekeepers) perempuan.

Kepala Delegasi Regional ICRC untuk Indonesia and Timor-Leste, Alexandre Faite, mengatakan pentingnya membuat suatu forum terbuka yang membicarakan pengalaman, tantangan, dan pembelajaran yang dapat dipetik dari operasi pemeliharaan perdamaian. Faite mengatakan selama bertahun-tahun ICRC sudah memperlajari perkembangan isu dan tantangan upaya memperjuangan kemanusiaan di lapangan.

"Melalui wadah seperti pertemuan ini, kami berupaya berdialog dengan negara-negara, pejabat militer dan komunitas kemanusiaan mengenai isu-isu penting seperti ini. Kami menyambut baik Indonesia menganggap isu ini sangat penting di bawah kerangka mandatnya dalam Dewan Keamanan PBB untuk 2019-2020,” katanya, Rabu (26/6).

Dalam pernyataannya yang dibacakan Kepala Staf Umum TNI Letnan Jenderal Joni Supriyanto, Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto menekankan pentingnya menggalang kerja sama regional dan global untuk memberikan perlindungan bagi masyarakat sipil dan personil medis dalam konflik bersenjata serta peningkatan peran prajurit wanita dalam misi pemeliharaan perdamaian dunia.

“Sangat penting bagi kita untuk memberikan perhatian pada aspek kemanusiaan dari lahirnya konsep Multi Domain Battle (MDB) yang menggabungkan tekonologi persenjataan untuk peperangan darat, laut dan udara secara serentak pada satu operasi militer,” katanya.

Konferensi ini menandai 20 tahun kerja sama antara ICRC dan TNI di bidang diseminasi hukum humaniter internasional (HHI) bagi perwira TNI. Mempertemukan 145 perwira militer dan atase militer dari 28 negara dan dua organisasi internasional.

Dialog antara kedua organisasi tersebut sudah berkembang dari tahun ke tahun. Program diseminasi HHI sudah menjangkau lebih dari 20 ribu perwira militer Indonesia.

Baca Juga

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA