Monday, 21 Rabiul Awwal 1441 / 18 November 2019

Monday, 21 Rabiul Awwal 1441 / 18 November 2019

Venezuela Klaim Gagalkan Rencana Pembunuhan Maduro

Kamis 27 Jun 2019 17:11 WIB

Rep: Rossi Handayani/ Red: Nur Aini

Nicolas Maduro

Nicolas Maduro

Foto: EPA-EFE/Miguel Gutierrez
Pemerintah menuduh pensiunan perwira polisi dan tentara berencana membunuh Maduro.

REPUBLIKA.CO.ID, CARACAS -- Para pejabat Venezuela menyatakan bahwa mereka telah menggagalkan rencana penggulingan pemerintah, termasuk rencana pembunuhan Presiden Nicolas Maduro, dan sekutu politik terdekatnya.

Baca Juga

Dilansir dari Guardian Kamis (27/6), juru bicara Maduro Jorge Rodriguez mengatakan di televisi pemerintah bahwa sebuah jaringan yang sebagian besar pensiunan perwira polisi dan tentara merencanakan untuk mengebom sebuah bangunan utama pemerintah. Kemudian mereka berencana merebut pangkalan udara Caracas dan menjarah bank sentral Venezuela.

Maduro diserang pada Agustus lalu oleh dua drone yang sarat dengan bahan peledak, kemudian meledak di dekat presiden, sementara dia berbicara di sebuah perayaan militer luar ruangan. Dia tidak terluka dalam serangan itu, yang oleh para pejabat disebut sebagai upaya pembunuhan.

Rodriguez menuduh bahwa Presiden Kolombia Ivan Duque dan Presiden Chili Sebastian Pinera mendukung rencana kudeta yang digagalkan itu. Namun, dia tidak memberikan bukti lebih lanjut.

Rodriguez menunjukkan yang disebut sebagai adegan dari 56 jam panggilan konferensi video, dicegat dengan para perencana komplotan yang menyusun strategi untuk serangan direncanakan 23 Juni. Juru bicara itu mengatakan ibu negara Cilia Flores dan Diosdado Cabello, pemimpin partai sosialis yang memerintah Venezuela, termasuk di antara mereka yang juga menjadi target pembunuhan.

Dia juga mengatakan komplotan ingin meminggirkan pemimpin oposisi Juan Guaido dari lanskap politik Venezuela. Guaido, pemimpin Majelis Nasional yang didominasi oposisi, berusaha untuk mengusir Maduro dari kekuasaan dengan dukungan dari lebih dari 50 negara.

Rodriguez menyatakan jaringan yang dimaksudkan ingin mencuri sebuah helikopter untuk membebaskan Raul Baduel. Ia adalah seorang mantan menteri pertahanan yang sekarang berada di penjara.

Pemerintah telah mengklaim berbagai bidang selama bertahun-tahun, umumnya menawarkan sedikit atau tidak ada bukti untuk mendukung tuntutannya. Pihak oposisi berpendapat Maduro menggunakan klaim tersebut untuk membenarkan tindakan kerasnya terhadap perbedaan pendapat. Guaido menolak klaim terbaru sebagai upaya pemerintah untuk mengalihkan perhatian dari masalah nyata Venezuela.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA