Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Ini yang Dibahas Presiden Jokowi dengan Pemimpin G20

Ahad 30 Jun 2019 09:09 WIB

Rep: deutsche-welle/ Red:

Bertemu dengan Pemimpin dari India, Arab Saudi, Australia dan Turki di KTT G20, Ini yang Dibahas Presiden Jokowi

Bertemu dengan Pemimpin dari India, Arab Saudi, Australia dan Turki di KTT G20, Ini yang Dibahas Presiden Jokowi

Presiden Joko Widodo menggelar pertemuan bilateral dengan beberapa negara di KTT G20

Presiden Joko Widodo menggelar pertemuan bilateral dengan beberapa negara pada hari kedua Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20, di INTEX, Osaka, Jepang, Sabtu (29/06).

Kerja sama ekonomi dan maritim, menjadi pokok-pokok pembicaraan saat Presiden Jokowi mengadakan pertemuan bilateral dengan Perdana Menteri (PM) India, Narendra Modi.

Di awal pertemuan, Jokowi mengucapkan apresiasinya atas dukungan India terhadap "ASEAN Outlook on Indo-Pacific” yang baru saja diadopsi oleh para pemimpin ASEAN dalam KTT ke-34 ASEAN di Thailand pada 22 Juni 2019 lalu. Indo-Pasifik merupakan konsep kerja sama negara-negara sepanjang Samudra Hindia dan Pasifik dalam hal peningkatan kerja sama dengan mengedepankan prinsip keterbukaan dan penghormatan terhadap hukum internasional. "Saya yakin ASEAN dan India dapat meningkatkan kerja sama Indo-Pasifik,” kata Presiden Jokowi.

Dalam bidang maritim, Presiden Jokowi memandang perlunya untuk memperluas interaksi bisnis dalam kerja sama maritim kedua negara. Hal ini dapat dimulai dari peningkatan interaksi antara pengusaha Aceh dan Andaman-Nicobar. Untuk itu, Presiden Jokowi mengajak India untuk berpartisipasi dalam pengembangan infrastruktur konektivitas di Sabang.

Dalam kaitan ini, PM Modi menyambut baik kerjasama perdagangan dan investasi yang sudah mulai berlangsung antara Andaman-Nicobar dengan Aceh. Menurut PM Modi, kerjasama ini adalah kerjasama praktis yg menguntungkan kedua pihak.

Bahas energi dengan Arab Saudi dan pendidikan vokasi dengan Australia

Presiden Jokowi juga bertemu dengan Putra Mahkota Kerajaan Arab Saudi Pangeran Mohammad bin Salman. Pembahasan meliputi soal pembentukan Dewan Konsultasi Tingkat Tinggi yang diusulkan pihak Arab Saudi. "Saya berharap pembentukan dewan tersebut dapat diresmikan bersamaan dengan kunjungan Yang Mulia ke Indonesia yang sempat tertunda,” ujar Presiden Jokowi.

Isu kedua yang diangkat adalah kerja sama antara Pertamina dengan Aramco. Terkait hal ini, menteri luar negeri kedua negara telah membahasnya di Jeddah dan bersepakat untuk mendorong pertemuan tingkat menteri kedua negara.

Pembahasan mengenai kerjasama di bidang pendidikan vokasi jadi perbincangan saat Presiden Jokowi bertemu PM Australia Scott Morrison. Menurut Jokowi dalam lima tahun ke depan, prioritas pembangunan di Indonesia akan difokuskan pada isu pengembangan sumber daya manusia, termasuk di bidang pendidikan vokasi dan pendidikan tinggi. Oleh karenanya diharapkan adanya peningkatan kerja sama kedua negara di bidang tersebut.

Presiden Erdogan janjikan kunjungan

Tahun depan, Indonesia-Turki akan merayakan 70 tahun hubungan diplomatik. Maka dari itu Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan berencana melakukan kunjungan ke Indonesia awal tahun 2020. Kedua pemimpin meminta agar persiapan kunjungan mulai dapat dilakukan sehingga kunjungan menghasilkan kerjasama konkret yang menguntungkan kedua pihak.

Kedua Presiden juga sepakat agar perdagangan kedua negara dapat dilipatgandakan. Presiden Turki menawarkan beberapa kerjasama industri strategis. Selain itu Turki juga telah menyampaikan dukungan atas pencalonan Indonesia di Dewan Hak Asasi Manusia PBB 2020-2022. yp/vlz (Biro Sekpres)

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan deutsche welle. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab deutsche welle.
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA