Thursday, 18 Rabiul Akhir 1442 / 03 December 2020

Thursday, 18 Rabiul Akhir 1442 / 03 December 2020

Iran akan Kurangi Komitmen pada Kesepakatan Nuklir

Kamis 04 Jul 2019 16:47 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Nur Aini

Presiden Iran Hassan Rouhani

Presiden Iran Hassan Rouhani

Foto: AP
Iran akan meningkatkan penganyaan uranium melebihi kesepakatan nuklir.

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN -- Presiden Iran Hassan Rouhani mengatakan, Iran akan mengurangi komitmen dari kesepakatan nuklir, jika mitra Eropa dari perjanjian nuklir 2015 atau dikenal dengan Joint Comperhensif Plan of Action (JCPOA) gagal memenuhi komitmen mereka. Dia menegaskan akan mengurangi komitmen terhadap JCPOA mulai 7 Juli.

"Dari 7 Juli, Iran akan memulai langkah-langkah untuk mengurangi komitmen terhadap perjanjian nuklir 2015, dan jika Anda (negara-negara Barat) ingin menyatakan penyesalan atau mengeluarkan pernyataan, lakukan sekarang," ujar Rouhani dikutip Kantor berita Mehr yang dilansir dari Anadolu Agency, Kamis (4/7).

Hal itu dikatakan Rouhani saat berbicara pada sesi kabinet di ibu kota Teheran. Ia menegaskan, bahwa tingkat pengayaan uranium Iran tidak akan lagi menjadi 3,67 persen setelah batas waktu tersebut.

Baca Juga

"Kami akan meninggalkan komitmen ini dan akan meningkatkan tingkat pengayaan ke tingkat yang diperlukan," katanya.

Hal tersebut merupakan langkah yang mendorong Presiden AS Donald Trump untuk memperingatkan Iran bermain dengan api. Eropa menyatakan keprihatinan dengan pelanggaran nyata Iran terhadap kesepakatan tersebut. 

Trump menanggapi dengan keputusan untuk meluncurkan serangan udara, namun membatalkannya pada menit terakhir. Washington juga menuduh Iran berada di belakang serangan terhadap beberapa kapal tanker minyak di Teluk, yang dibantah Teheran.

Merujuk kepada JCPOA, Rouhani mengatakan, semua pihak harus kembali ke logika, meja perundingan, saling pengertian, menghormati hukum, dan resolusi Dewan Keamanan PBB. 

"Dan di bawah kondisi ini kita semua akan mematuhi JCPOA," kata Rouhani.

Di bawah kesepakatan nuklir, Iran setuju untuk menghancurkan persediaan uranium yang diperkaya menengah, dan menurunkan persediaan uranium yang diperkaya rendah sebesar 98 persen. Kesepakatan tersebut ditandatangani oleh AS, Rusia, China, Prancis, Jerman, dan Uni Eropa pada 2015.

Pada Oktober 2017, Presiden AS Donald Trump mengumumkan negaranya tidak akan lagi menjadi penandatangan kesepakatan. Dengan demikian, AS menarik diri dari perjanjian tersebut. Tak lama setelah itu, Washington memberlakukan sanksi terhadap Iran.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA