Thursday, 20 Muharram 1441 / 19 September 2019

Thursday, 20 Muharram 1441 / 19 September 2019

Trump Peringatkan Iran Soal Ancaman Nuklir

Jumat 05 Jul 2019 03:20 WIB

Rep: Umar Muchtar/ Red: Agung Sasongko

Donal Trump

Donal Trump

Foto: republika
Iran disebut Trump berencana melanggar perjanjian nuklir 2015.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Presiden AS Donald Trump memperingatkan Iran agar tidak membuat ancaman setelah negara tersebut mengumumkan akan melanggar perjanjian nuklir 2015. Trump menyebut, ancaman tersebut bisa kembali menjadi bumerang yang tidak seperti sebelumnya bagi Iran.

Dilansir dari laman Algemeiner, Kamis (4/7), Trump dalam akun media sosialnya menanggapi apa yang disampaikan Iran itu. Dia menuturkan bahwa Iran baru saja mengeluarkan Peringatan Baru.

Baca Juga

"Rouhani mengatakan bahwa mereka akan memperkaya uranium menjadi 'jumlah berapa pun yang diinginkan' jika tidak ada Kesepakatan Nuklir baru. Hati-hati dengan ancaman itu, Iran. Mereka (ancaman tersebut) bisa kembali menggigitmu seperti belum ada yang pernah digigit sebelumnya," kata dia.

Para ahli mengatakan Iran tidak memiliki penggunaan yang sah untuk uranium yang diperkaya melebihi tingkat yang diizinkan oleh kesepakatan. "Tidak ada pembenaran," kata Kelsey Davenport dari Asosiasi Kontrol Senjata, sebuah organisasi advokasi Washington.

Presiden Hassan Rouhani mengumumkan bahwa setelah 7 Juli Iran akan memperkaya uranium melampaui kemurnian fisil 3,67 persen, yang merupakan maksimum yang diizinkan oleh kesepakatan dan tingkat yang dianggap cocok untuk pembangkit listrik.

Ini adalah kedua kalinya pekan ini Teheran mengumumkan suatu tindakan yang merusak perjanjian nuklir, yang telah dalam masalah sejak Trump menarik Amerika Serikat dari itu tahun lalu.

"Tingkat pengayaan kita tidak lagi 3,67. Kami akan mengesampingkan komitmen ini dengan jumlah apa pun yang kami rasa, dengan jumlah berapapun kebutuhan kami, kebutuhan kami. Kami akan mengambil ini di atas 3,67," ungkap Rouhani, menurut kantor berita IRIB. Pengayaan hingga 90 persen menghasilkan material tingkat bom nuklir.

Iran pada Senin kemarin menyatakan telah mengumpulkan lebih banyak uranium yang diperkaya lebih rendah daripada 300 kg (661 lbs) yang diizinkan di bawah pakta nuklir. Hal ini pula yang mendorong Trump untuk memperingatkan bahwa Iran "bermain dengan api."

Negara-negara Eropa yang merupakan bagian dari perjanjian nuklir mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka "sangat prihatin" dengan pengumuman penimbunan Teheran sementara Israel mengatakan sedang mempersiapkan kemungkinan keterlibatan dalam setiap konfrontasi militer antara Iran dan Amerika Serikat.

Rouhani menuturkan, jika negara-negara dalam pakta itu tidak melindungi perdagangan dengan Iran yang dijanjikan berdasarkan perjanjian itu tetapi diblokir oleh penerapan kembali sanksi keras Trump, Teheran juga akan mulai menghidupkan kembali reaktor air-berat Arak setelah 7 Juli.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA