Sabtu, 5 Rajab 1441 / 29 Februari 2020

Sabtu, 5 Rajab 1441 / 29 Februari 2020

Pertikaian Jepang-Korsel Dapat Mengancam Pasokan Smartphone

Ahad 14 Jul 2019 06:29 WIB

Red: Nidia Zuraya

Bendera Jepang dan Bendera Korsel.Ilustrasi.

Bendera Jepang dan Bendera Korsel.Ilustrasi.

Foto: REUTERS
Jepang dan Korsel gagal mencapai kemajuan dalam mengatasi perselisihan perdagangan

REPUBLIKA.CO.ID, SEOUL -- Pertikaian antara Jepang dan Korea Selatan meningkat pada Sabtu (13/7). Meningkatnya tensi pertikaian dipicu sejumlah laporan yang saling bertolak belakang tentang rapat yang berlangsung dingin sehari sebelumnya.

Kedua negara juga disebutkan gagal mencapai kemajuan dalam mengatasi perselisihan yang dapat mengancam pasokan mikrochip dan telepon pintar.

Tokyo mengeluarkan protes kepada Seoul, dengan menyatakan tetangganya itu telah melanggar perjanjian mengenai apa yang kedua pihak akan ungkap dalam perundingan pada Jumat mengenai pembatasan ekspor beberapa bahan oleh Jepang ke Korea.

"Bahan-bahan itu digunakan untuk membuat peralatan teknologi tinggi," kata pejabat di Kementerian Perdagangan Jepang Jun Iwamatsu.

Kementerian Industri, Perdagangan dan Ekonomi (METI) Jepang juga membantah pernyataan pejabat Korea bahwa Seoul telah meminta Jepang pada Jumat agar mencabut pembatasantersebut.

Tetapi seorang pejabat Kementerian Perdagangan Korea membalas bahwa Seoul telah jelas menuntut Jepang mencabut pembatasan perdagangannya di rapat kemarin, dan tak ada lagi ketaksepakatan mengenai soal itu dengan Jepang.

Ia mengatakan kepada Reuters, kedua pihak sudah membahas apa yang mereka akan ungkapkan tetapi tidak ada perjanjian. "Saya frustrasi," ujar seorang pejabat Korea, yang menolak namanya disebutkan karena alasan masalah itu sensitif.

Jepang baru-baru ini memperketat pembatasan ekspor tiga bahan yang digunakan dalam peralatan teknologi tinggi, dengan alasan 'manajemen tak memadai' dari bahan-bahan sensitif yang diekspor ke Korea Selatan, dan juga ketiadaan konsultasi mengenai kendali ekspor.



Baca Juga

sumber : Antara/Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA