Tuesday, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Tuesday, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Hampir 100 Demonstran Rusia Ditangkap

Ahad 04 Aug 2019 06:51 WIB

Red: Nur Aini

Tentara Rosguardia (Garda Nasional) berbicara saat demonstrasi meminta kandidat oposisi diikutkan dalam pemilihan parlemen September mendatang di Moskow, Rusia, Sabtu (20/7). Terlihat mereka membawa poster bertuliskan 'Putin No!'.

Tentara Rosguardia (Garda Nasional) berbicara saat demonstrasi meminta kandidat oposisi diikutkan dalam pemilihan parlemen September mendatang di Moskow, Rusia, Sabtu (20/7). Terlihat mereka membawa poster bertuliskan 'Putin No!'.

Foto: AP Photo/Pavel Golovkin
Demonstran menuntut pemilihan umum yang bebas di Moskow.

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW -- Kepolisian Rusia, Sabtu (3/8), menangkap hampir 100 demonstran dalam aksi protes menuntut pemilihan umum yang bebas di Moskow. Penangkapan itu termasuk aktivis terkemuka Lyubov Sobol, setelah pihak berwenang memperingatkan aksi tersebut ilegal.

Baca Juga

Polisi menyergap Sobol dari dalam taksi dan memaksanya masuk ke mobil polisi menjelang dimulainya apa yang aktivis anti-Kremlin gambarkan sebagai aksi jalan damai untuk memprotes pengucilan calon mereka dari pemilihan mendatang.

Tak lama aksi protes dimulai, wartawan Reuters melihat ratusan orang berseliweran di salah satu titik di pusat kota Moskow. Beberapa menit kemudian polisi antihuru hara mulai memaksa mereka untuk keluar dari daerah tersebut.

OVD-Info, kelompok pemantau independen, menyebutkan polisi menangkap sedikitnya 89 orang. Sementara itu, wartawan Reuters menyaksikan sedikitnya 10 orang ditangkap. Polisi mengatakan telah mengamankan 30 orang serta 350 demonstran.

Kemarahan utama demonstran yakni larangan terhadap calon oposisi, yang beberapa di antaranya merupakan sekutu politikus oposisi yang mendekam di penjara, Alexei Navalny. Mereka dilarang mengikuti pemilihan badan legislatif kota Moskow pada September mendatang.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA