Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Dua Penembakan Massal Terjadi dalam Sehari di AS

Senin 05 Aug 2019 04:04 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Ratna Puspita

Warga berkumpul di pusat kota Dayton untuk para korban penembakan di Distrik Oregon Dayton, Ohio, AS, Ahad (4/8). Menurut laporan awal dari polisi, sembilan orang tewas dan 27 lainnya terluka dan sedang dirawat di rumah sakit setempat. Penembak itu dibunuh oleh polisi.

Warga berkumpul di pusat kota Dayton untuk para korban penembakan di Distrik Oregon Dayton, Ohio, AS, Ahad (4/8). Menurut laporan awal dari polisi, sembilan orang tewas dan 27 lainnya terluka dan sedang dirawat di rumah sakit setempat. Penembak itu dibunuh oleh polisi.

Foto: EPA-EFE/TOM RUSSO
Tahun ini, terjadi 22 penembakan massal di AS dengan total korban terbunuh 126 orang.

REPUBLIKA.CO.ID, TEXAS -- Dua penembakkan massal yang menimpa warga amerika serikat (AS) terjadi dalam kurun waktu 24 jam, Sabtu (3/8), dan Ahad (4/8). Pertama penembakkan terjadi di El Paso, Texas, yang menewaskan 20 orang, dan penembakkan kedua terjadi di Dayton, Ohio, yang menewaskan 10 orang termasuk sang pelaku.

Baca Juga

Jika dicatat, pada 2019 telah terjadi 22 penembakkan massal di AS dengan total warga terbunuh mencapai 126 orang. Di kota perbatasan Texas, El Paso, seorang pria yang diidentifikasikan bernama Patrick Crusius (21 tahun) memegang senjata laras panjang dan melepaskan tembakan di area perbelanjaan yang dipenuhi ribuan orang selama musim sekolah yang sibuk. 

Pihak kepolisian El Paso mengatakan, pihaknya tengah menyelidiki indikasi kejahatan rasial. Kepala Polisi El Paso Greg Allen mengatakan pada konferensi pers yang sama bahwa sebuah manifesto yang mungkin berasal dari tersangka mengindikasikan bahwa pelaku memiliki hubungan dengan kejahatan rasial.

"Saat ini kami harus memvalidasi untuk kepastian bahwa ini adalah manifesto dari individu ini," katanya.

photo
Lokasi penembakan di Texas (AP Photo)

Beberapa jam kemudian di Dayton, Ohio, seorang pria bersenjata mengenakan pelindung tubuh dan membawa majalah tambahan melepaskan tembakan di daerah club malam yang populer. Akibatnya sembilan pengunjung terbunuh dan melukai sedikitnya 26 orang. Penembak diduga ditembak mati oleh petugas.

Kedua serangan itu terjadi kurang dari sepekan setelah seorang pria bersenjata berusia 19 tahun menewaskan tiga orang dan melukai 13 lainnya di Festival Bawang Putih Gilroy yang populer di Kalifornia. Pelaku sendiri tewas karena menembakkan diri.

 

sumber : AP
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA