Thursday, 20 Muharram 1441 / 19 September 2019

Thursday, 20 Muharram 1441 / 19 September 2019

Warga Kashmir Dilarang Keluar Rumah

Senin 19 Aug 2019 03:00 WIB

Red: Nur Aini

Tentara paramiliter India berjaga di jalanan yang sepi saat jam malam di Srinagar, Kashmir yang dikuasai India, Kamis (8/8).

Tentara paramiliter India berjaga di jalanan yang sepi saat jam malam di Srinagar, Kashmir yang dikuasai India, Kamis (8/8).

Foto: AP Photo/Dar Yasin
Bentrokan antara warga dan polisi pecah di Srinagar, Kashmir pada akhir pekan.

REPUBLIKA.CO.ID, SRINAGAR -- Pemerintah India memberlakukan kembali pembatasan-pembatasan di bagian-bagian utama kota terbesar Kashmir, Srinagar, pada Ahad (18/8). Hal itu setelah terjadi bentrokan pada Sabtu malam antara warga dan polisi.

Dalam bentrokan tersebut, puluhan orang menderita luka-luka. Dalam 24 jam, telah terjadi protes untuk menentang pencabutan otonomi Kashmir oleh New Delhi pada 5 Agustus.

Baca Juga

Pemerintah negara bagian mengatakan pihaknya tidak memberlakukan larangan keluar rumah selama dua pekan terakhir, akan tetapi pada Ahad orang-orang diminta kembali setelah alat-alat pembatasan dipasang di jalan-jalan. Pasukan keamanan yang bertugas mengatakan kepada warga bahwa larangan keluar rumah sudah diberlakukan.

Dua pejabat senior pemerintah mengatakan kepada Reuters bahwa sedikitnya dua lusinan orang dibawa ke rumah sakit dengan luka-luka setelah bentrokan pecah di kota itu pada Sabtu malam.

Para wakil di pemerintahan Jammu dan Kashmir di Srinagar dan pemerintah federal di New Delhi belum segera membalas pertanyaan mengenai tindakan paling terbaru itu. Mereka juga belum menginformasikan jumlah korban yang terluka dalam bentrokan tersebut.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA