Friday, 16 Rabiul Akhir 1441 / 13 December 2019

Friday, 16 Rabiul Akhir 1441 / 13 December 2019

Prancis Ragukan Klaim Houthi Soal Serangan Aramco

Kamis 19 Sep 2019 18:26 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Nur Aini

Kerusakan akibat serangan drone di fasilitas pengolahan minyak Aramco di kilang minyak Kuirais di Buqyaq, Arab Saudi, Ahad (15/9).

Kerusakan akibat serangan drone di fasilitas pengolahan minyak Aramco di kilang minyak Kuirais di Buqyaq, Arab Saudi, Ahad (15/9).

Foto: U.S. government/Digital Globe via AP
Klaim Houthi serang fasilitas minyak Aramco dinilai tak disertai bukti kuat.

REPUBLIKA.CO.ID, PARIS -- Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian meragukan aksi penyerangan terhadap fasilitas minyak Saudi Aramco dilakukan kelompok pemberontak Houthi Yaman. Dia berpendapat, klaim itu tidak disertai bukti kuat. 

Baca Juga

"Houthi mengumumkan bahwa mereka melancarkan serangan ini. Itu kurang dapat dipercaya," ujar Le Drian pada Kamis (19/9). 

Dia mengatakan saat ini terdapat tim investigasi internasional yang sedang menyelidiki aksi penyerangan fasilitas Aramco. "Mari tunggu hasil penyelidikannya. Saya tidak punya pendapat khusus (tentang serangan ke Aramco) sebelum hasil ini," ucapnya. 

Kendati demikian, Le Drian menyatakan bahwa serangan terhadap fasilitas Aramco adalah tindakan perang. "Ketika roket menghantam negara lain, itu adalah tindakan perang. Tapi kita harus kembali kepada prinsip deeskalasi," kata dia. 

Le Drian memastikan bahwa peristiwa penyerangan Aramco akan diangkat Prancis saat menghadiri sidang Majelis Umum PBB di New York, Amerika Serikat (AS), pekan depan. Dia menyebut Presiden Prancis Emmanuel Macron telah dijadwalkan bertemu Presiden Iran Hassan Rouhani di sela-sela sidang Majelis Umum. 

Pertemuan itu dinilai cukup penting karena AS dan Saudi menduga bahwa Iran mendalangi serangan terhadap Aramco. Teheran telah dengan tegas membantah tuduhan tersebut. 

Akhir pekan lalu, dua fasilitas pengolahan minyak Saudi Aramco diserang sekitar 10 pesawat nirawak (drone). Serangan itu menyebabkan sebagian area pabrik terbakar. Dua fasilitas itu berada di Abqaiq dan Khurais.

Serangan itu dilaporkan memangkas lima persen produksi minyak dunia. Aramco diketahui merupakan perusahaan minyak milik Pemerintah Saudi yang mengalirkan pasokan terbesar ke pasar minyak dunia. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA