Kamis, 18 Safar 1441 / 17 Oktober 2019

Kamis, 18 Safar 1441 / 17 Oktober 2019

Presiden Tanzania Dukung Pejabat Pukuli Siswa Pakai Tongkat

Sabtu 05 Okt 2019 09:15 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Presiden Tanzania baru John Magufuli, kanan tengah, menerima ucapan selamat dari Presiden Rwanda Paul Kagame, kiri tengah saat upacara pelantikan.

Presiden Tanzania baru John Magufuli, kanan tengah, menerima ucapan selamat dari Presiden Rwanda Paul Kagame, kiri tengah saat upacara pelantikan.

Foto: (AP Photo/Khalfan Said)
Presiden Tanzania beralasan pukulan dengan tongkat membuat anak disiplin

REPUBLIKA.CO.ID, DAR ES SALAAM -- Presiden Tanzania John Magufuli mendukung tindakan seorang pejabat yang menuai kemarahan sekaligus melanggar aturan negara dengan memukuli lebih dari belasan siswa dengan tongkat. Ia juga mendesak orang tua dan guru sekolah agar melakukan hal yang sama guna membangun negara yang disiplin.

Baca Juga

"Saya ucapkan selamat kepada komisaris regional karena telah mencambuk para siswa. Saya katakan padanya bahwa ia tidak memukul mereka dengan cukup keras," kata Magufuli di kawasan Songawe, di dataran tinggi selatan, Jumat (4/10) waktu setempat.

Magufuli, yang dijuluki "Bulldozer" karena fokusnya terhadap disiplin, mengatakan mereka pantas dihukum karena dituduh membakar asrama. Para kritikus, termasuk menteri pemerintah setempat, menyebutkan pejabat itu melanggar hak asasi siswa sebab mereka tidak diberi keadilan, dan hanya guru atau kepala sekolah yang berwenang memberikan hukuman fisik.

Pemimpin negara Afrika Timur itu pernah membuat kontroversi. Pemerintahannya menolak berbagi informasi tentang Ebola, angka pertumbuhan ekonomi yang dipermasalahkan dan ia pernah berkata kepada kaum perempuan Tanzania agar "membebaskan indung telur anda" dan memiliki lebih banyak anak.

Hukuman fisik sah di sekolah-sekolah Tanzania, meski begitu hanya kepala sekolah atau guru yang ditunjuk yang dapat mengeksekusinya. Cuplikan video yang viral pada Kamis, memperlihatkan komisaris, Albert Chalamila, memukul sekelompok siswa sekolah menengah putra, yang bertentangan dengan peraturan. 

Dengan memegang tongkat di kedua tangannya, ia terlihat memukuli siswa yang berbaring di tanah satu per satu. Cuplikan itu menuai kemarahan publik di kalangan media sosial Tanzania.

"Saya mengecam aksi barbar ini ... komisaris regional menyalahgunakan kekuasaannya dengan menghukum para siswa, yang bertentangan dengan aturan," kata Anna Henga, direktur eksekutif Pusat Hukum dan HAM, melalui peryataan.

Magufuli berpendapat para siswa, yang dituduh membakar asrama, mendapatkan yang pantas mereka dapatkan. "Kita harus menggunakan cambuk terhadap anak-anak si sekolah dan di rumah kita. Kita mesti menjadi negara yang disiplin," ucapnya.

Sejumlah diplomat barat mengeluhkan bahwa Tanzania memberikan sedikit perhatian untuk proses hukum, HAM, serta supremasi hukum, kritikan yang dibantah pemerintah.

sumber : Antara/Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA