Saturday, 5 Rajab 1441 / 29 February 2020

Saturday, 5 Rajab 1441 / 29 February 2020

Film Joker Diputar, AS Tingkatkan Keamanan

Sabtu 05 Oct 2019 10:26 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Joaquin Phoenix dalam film Joker.

Joaquin Phoenix dalam film Joker.

Foto: Warner Bros via AP
Penonton film Joker harus melewati pemeriksaan tas seiring peningkatan keamanan AS.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Kepolisian di kota-kota besar Amerika Serikat bersiaga pada Kamis, saat film Joker mulai ditayangkan di bioskop. Promosi film selama beberapa pekan terakhir mengundang kekhawatiran akan kekerasan yang mungkin timbul dari sosok penyendiri yang kerap dirundung itu tampil menggelisahkan di sinema arahan Todd Phillips itu.

Joker adalah kisah musuh bebuyutan tokoh komik Batman, dibintangi oleh Joaquin Phoenix. Pemerhati film menyebut akting Phoenix, sebagai penyendiri terbuang yang menemukan ketenaran melalui aksi-aksi kekerasan sebagai penampilan yang brilian, namun menakutkan. Tokoh jahat dari DC Comics itu diasosiasikan dengan penembakan masal pada tahun 2012 di sebuah bioskop di Aurora, Colorado, pinggiran kota Denver, saat pemutaran film Batman: The Dark Knight Rises.

Baca Juga

Anggota keluarga dari beberapa korban penembakan tersebut mengutarakan kekhawatiran mereka terkait film baru yang tak akan diputar di bioskop Aurora itu. Petugas kepolisian tampak mengenakan helm dan membawa senapan saat berdiri di depan tempat pemutaran film Joker di New York Film Festival, Rabu malam, seperti terlihat dalam sebuah rekaman video.

photo
Film Joker.

Para penonton juga harus melewati pemeriksaan tas dan anjing-anjing K9 juga turut bertugas. Laman Deadline mengutip seorang petugas kepolisian New York yang tak ingin namanya disebut, bahwa petugas dengan pakaian biasa akan ditempatkan di dalam studio-studio bioskop di kota itu, namun Departemen Kepolisian New York tak dapat mengkonfirmasi laporan tersebut.

Salah seorang warga AS, Charles Kiwacz (31) menyebut penembakan Aurora sebagai 'kejadian yang terisolasi'.

"Saya rasa tak ada ketakutan sama sekali. Saya rasa justru kebalikannya, orang-orang ingin pergi keluar dan menunjukkan bahwa film ini hanya sebuah film," kata produser dan pembawa acara podcast ini saat membeli tiket Joker dekat Times Square, New York.

Sementara itu, Tyson Sheehan (32) seorang pelajar musik di Los Angeles dari Australia, mengatakan dia bersemangat untuk melihat film Joker setelah menyaksikan cuplikan, namun kekhawatiran terkait isu yang diangkat film tersebut, dikaitkan dengan peraturan senjata api di AS yang dianggap longgar menghentikan niatnya.

"Hal-hal tersebut menghalangi saya untuk pergi ke bioskop dan menyaksikan film tersebut... setidaknya untuk satu atau dua pekan pertama," katanya saat berjalan-jalan di Hollywood Boulevard, Kamis petang.

Kostum dan topeng wajah telah dilarang untuk dikenakan oleh para penonton film di dua bioskop, AMC dan Landmark. Sementara itu, Alamo Drafthouse group mengingatkan para orang tua untuk tak membawa anak-anak.

Organisasi Watchdog media, The Parents Television Council (PTC), mengeluarkan peringatan serupa, Kamis.

"Para orang tua mungkin merasa film ini kurang pantas untuk anak-anak, mengingat ini adalah perpanjangan dari film Batman yang populer," kata PTC dalam sebuah pernyataan.

Terlepas dari kontroversi, film ini diperkirakan akan meraup 80 juta dolar AS atau lebih dalam pekan pertamanya di Amerika Utara, sebagaimana dikatakan seorang analis perfilman. Sutradara film Joker, Todd Phillips mengkritik mereka yang menyerang film tersebut sebelum menyaksikannya.

"Saya tidak membayangkan percakapan yang telah muncul di dunia ini karenanya," katanya di New York Film Festival, sebagaimana dikutip oleh Variety, Rabu.

"Saya rasa tak masalah film ini menimbulkan pembicaraan dan ada debat seputar film ini. Film ini adalah sebuah pernyataan, dan percakapan seputarnya justru bagus, namun akan lebih membantu apabila Anda sudah menyaksikannya."

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA