Minggu, 20 Rabiul Awwal 1441 / 17 November 2019

Minggu, 20 Rabiul Awwal 1441 / 17 November 2019

Presiden China Temui PM India di Tengah Protes Tibet

Sabtu 12 Okt 2019 08:20 WIB

Red: Nur Aini

Xi Jinping

Xi Jinping

Foto: REUTERS/Lintao Zhang
Pemimpin Tibet berada di pengasingan India utara, Dharamsala.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI -- Presiden China Xi Jinping tiba di India selatan pada  Jumat (12/10) untuk mengadakan pembicaraan dengan Perdana Menteri India Narendra Modi. Hal itu dalam upaya menghentikan penurunan hubungan atas wilayah Himalaya Kashmir di tengah-tengah protes anti-China yang tersebar dari kelompok-kelompok Tibet.

Baca Juga

China dan sekutunya Pakistan, marah dengan keputusan India dua bulan lalu yang mencabut status khusus dari bagian Kashmir yang dikendalikannya. Pencabutan status itu disertai dengan tindakan keras terhadap perbedaan pendapat.

India mengatakan masalah tersebut adalah persoalan internal yang bertujuan untuk mengembangkan wilayah itu dan tidak ada ruang bagi negara ketiga untuk terlibat. Pernyataan itu setelah Xi mengatakan dia memantau situasi dengan cermat dan meyakinkan Pakistan akan dukungan China. Dalam upaya untuk memperketat cengkeramannya pada Jammu dan Kashmir, yang sebagian diklaim oleh Pakistan dan China, India pada awal Agustus, mencabut ketentuan konstitusional yang memungkinkan satu-satunya negara mayoritas Muslim di negara itu untuk membuat undang-undang sendiri.

Xi tiba pada hari Jumat di kota selatan Chennai, tempat Modi akan membawanya berkeliling di Kuil Shore terdekat kembali ke abad ketujuh dan kedelapan ketika kerajaan daerah memiliki hubungan langsung dengan provinsi-provinsi China. Menjelang kedatangannya, polisi menahan ketua Kongres Pemuda Tibet, Gonpo Dhondup, dan 11 pelajar Tibet di beberapa lokasi, termasuk di bandara dan jalan raya yang menuju ke tempat pertemuan puncak.

"Kami menginginkan kebebasan," teriak Dhondup, ketika ia diganggu oleh enam personel polisi dalam sebuah video yang dibagikan oleh Kongres Pemuda Tibet. Dia didorong ke sebuah autorickshaw dan dibawa pergi oleh polisi.

Dua aktivis Tibet, keduanya perempuan, menggelar protes di dalam bandara Chennai, memegang spanduk bertuliskan: "Xi Jinping Hentikan Pendudukan di Tibet - Bebaskan Tibet."

China mengirim pasukan ke Tibet yang terpencil dan pegunungan pada 1950 dalam tindakan yang secara resmi disebut pembebasan damai. Sejak itu China memerintah di tempat tersebut dengan tangan besi .

Dalai Lama, pemimpin spiritual Tibet, melarikan diri ke India pada 1959 setelah pemberontakan yang gagal terhadap pemerintahan China. China mencapnya sebagai seorang reaksioner berbahaya yang berupaya memisahkan hampir seperempat massa daratan China.

Peraih Nobel Perdamaian 1989 itu membantah tuduhan tersebut dan mengatakan dia mencari hak yang lebih besar bagi orang Tibet.

Dalai Lama dan yang disebut pemerintah Tibet di pengasingan telah berada di kota bukit India utara, Dharamsala selama beberapa dekade. Tetapi India telah berhati-hati untuk tidak membiarkan orang-orang Tibet mempermalukan kunjungan para pemimpin China.

Para pejabat India mengatakan mereka mengharapkan China untuk menghormati keprihatinan intinya dengan cara yang sama, termasuk atas masalah Kashmir. Modi dan Xi akan bergerak maju pada serangkaian langkah-langkah membangun kepercayaan selama KTT informal di Mamallapuram, tidak jauh dari Chennai, kata sumber India yang diberi pengarahan pada diskusi.

India dan China berbagi perbatasan 3.500 km (2.200 mil), di mana mereka berperang pada tahun 1962. Masalah belum terselesaikan meskipun lebih dari 20 putaran pembicaraan.

Perbatasan itu sebagian besar damai, tetapi kadang-kadang terjadi perselisihan antara tentara dari dua raksasa Asia. Langkah-langkah yang akan dipertimbangkan keduanya mencakup lebih banyak perdagangan perbatasan, pariwisata, dan bahkan patroli militer bersama untuk meningkatkan kepercayaan.

"Prioritas akan diberikan untuk meningkatkan langkah-langkah pembangunan kepercayaan dan pertukaran orang-ke-orang," kata sumber kedua pemerintah.

Modi dan Xi juga akan membahas defisit perdagangan India dengan China dan pertanyaan tentang mengizinkan pembuat peralatan telekomunikasi China, Huawei ke dalam jaringan 5G India.

"Xi akan memiliki komunikasi mendalam dengan Modi mengenai isu-isu yang secara keseluruhan, jangka panjang dan strategis memiliki arti penting pada hubungan bilateral, mengatur nada dan membimbing arah untuk pengembangan masa depan dari ikatan," media pemerintah China mengutip Wakil Menteri Luar Negeri Luo Zhaohui mengatakan.

Xi akan menuju ke Nepal pada hari Sabtu, presiden China pertama yang mengunjungi negara penyangga antara India dan China dalam 22 tahun.

"Kita perlu melakukan upaya yang lebih besar untuk mengembangkan Jaringan Konektivitas Multi-dimensi di seluruh Himalaya," tulisnya dalam sebuah artikel di tiga surat kabar Nepal.

China telah membangun infrastruktur di Nepal bersama dengan negara-negara Asia Selatan lainnya sebagai bagian dari program penting Xi, Inisiatif Sabuk dan Jalan. Hal itu menaikkan keresahan di India yang sejak lama melihat negara-negara seperti Nepal sebagai bagian dari lingkungan pengaruhnya.

Tetapi C. Raja Mohan, seorang komentator urusan luar negeri yang berpengaruh, mengatakan China telah mengambil jalan di depan India setelah beberapa dekade pertumbuhan yang cepat dan itu membatasi pilihan-pilihan Delhi. Ekonomi China hampir lima kali lebih besar dari India dan pembelanjaan pertahanan tahunannya empat kali lebih besar, tulisnya dalam kolom di Indian Express.

"Ketidakseimbangan kekuatan ini diterjemahkan menjadi fakta yang tidak menyenangkan di bidang diplomatik - bahwa China tidak di bawah tekanan untuk menyenangkan India," kata Mohan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA