Kamis, 17 Rabiul Awwal 1441 / 14 November 2019

Kamis, 17 Rabiul Awwal 1441 / 14 November 2019

Erdogan: Turki tidak akan Deklarasikan Gencatan Senjata

Rabu 16 Okt 2019 06:20 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Ani Nursalikah

Pendukung AK Party yang dipimpin Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan di luar markas partai di Istanbul.

Pendukung AK Party yang dipimpin Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan di luar markas partai di Istanbul.

Foto: AP Photo/Emrah Gurel
Erdogan juga mengatakan tidak takut dengan sanksi Amerika Serikat.

REPUBLIKA.CO.ID, ANKARA -- Presiden Turki Tayyep Erdogan mengatakan tidak akan mendeklarasikan gencatan senjata di timur laut Suriah. Stasiun televisi NTV melaporkan Erdogan juga mengatakan tidak takut dengan sanksi Amerika Serikat (AS).

Pada Senin (16/10), dalam perjalanannya pulang dari Baku, Azerbaijan Erdogan mengatakan pembicaraan dengan Washington dan Moskow di kota Kobani dan Manbij, Suriah terus berlanjut. Ia menambahkan 'bukan hal negatif' untuk tentara pemerintah Suriah masuk Manbij asalkan wilayah itu sudah dibersihkan dari milisi.

Presiden AS Donald Trump menawarkan memediasi perselisihan antara Turki dengan pasukan Kurdi di Suriah. Erdogan mengatakan Turki tidak akan 'bernegosiasi dengan organisasi teroris'.

Di tempat terpisah, kantor kepresidenan Turki mengatakan Erdogan memberitahu Presiden Rusia Vladimir Putin melalui sambungan telepon serangan Turki di timur laut Suriah akan berkontribusi dalam upaya kontraterorisme. Selain itu juga menjaga integritas wilayah Suriah dan mengarah pada proses solusi politik.

Sebelumnya, Wakil Presiden Amerika Serikat (AS) Mike Pence dikabarkan akan bertemu dengan Erdogan. Dalam pernyataannya Gedung Putih mengatakan Mike Pence akan meminta Turki melakukan gencatan senjata di Suriah.

"Wakil Presiden Pence akan mengulang kembali komitmen Presiden Trump untuk mempertahankan sanksi ekonomi terhadap Turki sampai resolusi dicapai," kata pernyataan Gedung Putih.

Sebelumnya pada Senin (14/10), Pence sudah mengatakan  Washington 'sama sekali tidak akan mentolerir lagi invasi militer Turki ke Suriah'. Pence menambahkan, Presiden Trump telah membahasnya melalui telepon dengan Erdogan.

Baca Juga

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA