Tuesday, 15 Rabiul Awwal 1441 / 12 November 2019

Tuesday, 15 Rabiul Awwal 1441 / 12 November 2019

Mantan Penjaga Kamp Konsentrasi Nazi Diadili di Hamburg

Jumat 18 Oct 2019 04:04 WIB

Red: Budi Raharjo

Ribuan orang Yahudi dibawa ke kamp konsentrasi. (ilustrasi)

Ribuan orang Yahudi dibawa ke kamp konsentrasi. (ilustrasi)

Foto: wikimedia.org
Saat ini berlangsung sekitar 23 kasus pengadilan terhadap personel kamp konsentrasi.

REPUBLIKA.CO.ID, Pengadilan Hamburg akan mengadili laki-laki berusia 93 tahun itu pada Kamis (17/10). Ia menghadapi 5.230 tuntutan pembunuhan. Jaksa penuntut mengatakan dia adalah salah satu "roda penggerak" dalam "mesin pembunuh" Nazi.

"Saya tidak akan pernah lupa bahwa saya selalu merasa lapar, siang dan malam." Dora Roth dan ibunya adalah dua dari sekitar 120 ribu orang yang dijebloskan secara brutal ke kamp konsentrasi Stutthof dekat Danzig, Polandia.

Setidaknya 65 ribu orang meninggal di sana. Salah satu yang tewas adalah ibu Dora Roth. Dia mati kelaparan karena memberikan jatah rotinya kepada putrinya yang saat itu masih kecil.

Para tahanan di kamp Stutthof tidak hanya mati akibat kelaparan. Mereka juga meninggal karena kelelahan akibat kerja paksa, karena sakit, ditembak, atau dikirim ke kamar gas. Para tahanan ini dijaga oleh orang-orang di 25 menara pengawas. Dari atas menara, para penjaga dapat melihat dengan jelas aktivitas di kamp.

Para penjaga itu juga dapat melihat asap mengepul dari cerobong asap krematorium Stutthof. Mungkinkah para penjaga tidak memperhatikan asap itu? Atau apakah mereka juga memikul tanggung jawab parsial atas dukungan terhadap pembunuhan besar-besaran yang dilakukan rezim Nazi?

Roda penggerak dalam mesin pembunuh

Usia Bruno D masih 17 tahun waktu itu. Bruno D dikatakan telah secara teratur naik ke menara-menara pengawas untuk bertugas jaga di antara musim panas 1944 dan musim semi 1945.

Jaksa penuntut negara bagian mengatakan sebagai penembak jitu SS dia tidak hanya menjaga tetapi juga membunuh tahanan di kamp. Sekarang, 74 tahun setelah kamp dibebaskan, Bruno D akan diadili di Pengadilan Negeri Hamburg. Dan dia menghadapi 5.230 tuduhan pembunuhan.

Karena pada saat kejadian Bruno D masih di bawah umur, sebuah pengadilan dengan juri untuk remaja kini akan berusaha menentukan apakah ia tidak hanya mencegah para tahanan melarikan diri dari kamp, tetapi juga terlibat dalam menghentikan pemberontakan dan menggagalkan pembebasan tahanan.

Jaksa penuntut negara bagian yakin dia "dengan sengaja membantu pembunuhan yang mengerikan terhadap para tahanan yang sebagian besar adalah kaum Yahudi," membuatnya menjadi "roda penggerak dalam mesin pembunuh" dan orang yang juga "melakukan eksekusi."

Pertanyaan yang menentukan adalah apakah laki-laki yang kini berusia 93 tahun ini tahu tentang pembunuhan yang dilakukan di kamp. Bruno D mengklaim tidak tahu.

Bruno D tidak menyangkal bahwa dia adalah salah seorang penjaga di kamp konsentrasi Stutthof. Namun menyanggah ia telah bersalah atas tuduhan yang dia hadapi. Dia mengatakan bahwa dia sama sekali bukan alat untuk membunuh.

Kasus ini bergulir cukup alot. Pertama, pengadilan harus menentukan apakah Bruno D cukup sehat untuk diadili. Sejumlah ahli menentukan bahwa Bruno D tidak mampu berpartisipasi secara keseluruhan. Dengan demikian, masih menjadi pertanyaan apakah kesehatannya akan tetap stabil dan karenanya apakah putusan dapat dicapai.

Adili lebih banyak lagi penjaga kamp konsentrasi

Tidak seperti pada dekade-dekade sebelumnya, kini jaksa penuntut di Jerman tidak perlu membuktikan keterlibatan langsung seseorang dalam pembunuhan individu untuk dapat dihukum atas kejahatan Nazi. Kini tuduhan juga dapat diajukan terhadap individu karena menjadi kaki tangan untuk membunuh.

Persidangan Bruno D hanyalah satu dari banyak persidangan lainnya selama 10 tahun terakhir di mana penjaga, birokrat dan lainnya yang bekerja dengan Nazi harus bertanggung jawab atas tindakan mereka di masa lalu.

Pada 2011, John Demjanjuk, mantan penjaga di kamp kematian Sobibor, dijatuhi hukuman lima tahun penjara. Penjaga lain dari kamp konsentrasi Stutthof dituduh membantu pembunuhan pada tahun 2018, tetapi persidangan ditunda setelah terdakwa berusia 95 tahun itu dianggap tidak layak untuk diadili.

Thomas Will, wakil direktur Kantor Pusat Administrasi Peradilan Negara untuk Investigasi Kejahatan Nazi, mengatakan saat ini tengah berlangsung sekitar 23 kasus pengadilan terhadap personel kamp konsentrasi.

Bagi para korban yang berhasil selamat, tidak hanya penting untuk membawa orang-orang itu ke pengadilan, tetapi juga untuk menghidupkan kembali ingatan atas apa yang terjadi pada rezim Nazi.

Setelah kampnya dibebaskan, Dora Roth mengabdikan hidupnya untuk menjelaskan apa yang terjadi di sana. Sejak saat itu, ia telah berbicara kepada banyak orang, terutama anak-anak, tentang pengalaman mengerikan yang terjadi di kamp Stutthof.

"Apa yang mereka lakukan pada kami tidak terbayangkan. Dan mereka yang tahu apa yang terjadi punya kewajiban untuk memberi tahu orang lain. Itulah satu-satunya cara kita dapat mencegah Holocaust lainnya."

Catatan editor: Deutsche Welle mengikuti kode pers Jerman, yang menekankan pentingnya perlindungan privasi tersangka kriminal atau korban dan mendesak untuk tidak mengungkapkan nama lengkap dalam kasus tersebut.

Ed: ae/na



sumber : https://www.dw.com/id/mantan-penjaga-kamp-konsentrasi-nazi-diadili-di-hamburg/a-50866283?maca=ind-VAS_Eng_Republika_News-29603-xml-media
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA