Tuesday, 15 Rabiul Awwal 1441 / 12 November 2019

Tuesday, 15 Rabiul Awwal 1441 / 12 November 2019

Panas Ekstrem, Qatar Pasang AC di Trotoar dan Pasar

Sabtu 26 Oct 2019 14:54 WIB

Red: Budi Raharjo

Qatar

Qatar

Foto: Picserver
Suhu udara di Qatar dirasakan makin panas tidak tertahankan.

REPUBLIKA.CO.ID,Negara di mana suhu musim panas sekarang mencapai 46 derajat Celsius ini telah memulai pemasangan AC stadion sepak bola guna persiapan penyelenggaraan Piala Dunia pada 2022. Hajatan sepak bola terbesar sedunia ini sendiri sendiri tertunda karena udara panas yang ekstrem.

Pendingin udara berukuran raksasa juga telah dipasang di sepanjang trotoar dan bahkan di pusat perbelanjaan luar ruangan sehingga angin sejuk memungkinkan orang-orang untuk dapat terus beraktivitas.

Tetapi pendingin udara luar adalah bagian dari lingkaran setan yang berputar kian cepat. Ini karena listrik di Qatar berasal dari bahan bakar fosil yang melepaskan sejumlah besar karbon dioksida ke atmosfer dan menyebabkan darurat iklim.

Menurut Bank Dunia, Qatar adalah negara penghasil emisi gas rumah kaca per kapita terbesar, hampir tiga kali lebih banyak dari Amerika Serikat dan hampir enam kali lebih banyak dari Cina. Negara Timur Tengah ini menggunakan sekitar 60 persen listriknya untuk mendinginkan udara. Sementara di Cina dan India, penggunaan penyejuk udara menyumbang kurang dari 10 persen dari keseluruhan penggunaan listrik.

Konferensi Pendinginan dan Pemanasan Distrik Internasional memperkirakan total kapasitas pendinginan di Qatar, beserta emisi yang dihasilkannya, pada tahun 2030 akan mencapai nyaris dua kali lipat daripada tahun 2016.

"Jika pendingin udara dimatikan, keadaannya akan sangat tak tertahankan. Anda tidak dapat berfungsi secara efektif,” ujar Yousef al-Horr, pendiri Organisasi Teluk untuk Penelitian dan Pengembangan, mengatakan kepada The Washington Post.

Di daerah perkotaan yang berkembang pesat di seluruh Timur Tengah, beberapa kota diramalkan tidak bisa lagi dihuni, ujar Mohammed Ayoub, direktur peneliti senior di Institut Penelitian Lingkungan dan Energi Qatar.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA